alexametrics

Hamas Hujani Israel dengan Roket, Mesir Ancam Berhenti Jadi Mediator

loading...
Hamas Hujani Israel dengan Roket, Mesir Ancam Berhenti Jadi Mediator
Mesir mengancam akan berhenti menjadi mediator jika Hamas terus melancarkan serangan roket ke Israel. Foto/Istimewa
A+ A-
KAIRO - Mesir mengancam akan menghentikan upaya mediasinya antara Israel dan gerakan Palestina Hamas jika kelompok itu terus melanjutkan pemboman wilayah Israel.

"Mesir telah memperingatkan gerakan Hamas yang mengendalikan Jalur Gaza bahwa mereka akan menghentikan upaya mediasi yang bertujuan mengurangi ketegangan antara Hamas dan Israel jika gerakan itu gagal menghentikan serangan roket," bunyi laporan Al Arabiya yang mengutip pernyataan pejabat Mesir seperti disitir Sputnik, Rabu (28/8/2019).

Menurut laporan itu, Kairo marah setelah mengetahui serangan roket terhadap Israel sementara delegasi Hamas tengah berkunjung di Kairo.



Mesir juga memperingatkan Hamas terhadap perang proksi yang mendukung Hizbullah dan Iran.

Media tersebut mengatakan bahwa Kairo telah menuntut agar gencatan senjata dilaksanakan dengan baik oleh Hamas maupun Israel.

Pekan lalu, pasukan Israel melaporkan beberapa serangan udara diluncurkan dari Jalur Gaza ke wilayah selatan Israel dan mengatakan mereka telah menyerang balik Hamas.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu juga memerintahkan pengurangan setengah pasokan bahan bakar ke Gaza yang sudah hidup dengan listrik yang dijatah.

Selama beberapa dekade, Palestina telah meminta pengakuan atas negara merdeka mereka di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang diduduki Israel.

Gerakan Hamas, yang dianggap oleh beberapa negara, termasuk Amerika Serikat dan Israel, sebagai organisasi teroris, telah mengendalikan Jalur Gaza selama 11 tahun terakhir.

Mesir telah lama berusaha menengahi konflik antara Israel dengan Jalur Gaza dan bahkan membuat mereka menandatangani perjanjian tentang pengurangan dan gencatan senjata, namun tindakan agresi sporadis antara kedua belah pihak terus terjadi.

Pada bulan Mei, ketegangan meningkat setelah ratusan roket ditembakkan ke Israel dari Jalur Gaza, mendorong militer Israel untuk membalas.

Kekerasan itu mengakibatkan kematian setidaknya 25 warga Palestina dan empat warga Israel.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak