alexametrics

Bandara Hong Kong Dibuka Kembali di Tengah Peringatan Aksi Protes

loading...
Bandara Hong Kong Dibuka Kembali di Tengah Peringatan Aksi Protes
Bandara Hong Kong kembali beroperasi di tengah ancaman aksi demonstrasi lanjutan. Foto/Istimewa
A+ A-
HONG KONG - Bandara Hong Kong kembali beroperasi pada Rabu (14/8/2019). Pihak otoritas bandara menjadwal ulang ratusan penerbangan yang telah terganggu selama dua hari terakhir akibat aksi demonstrasi yang berujung bentok dengan polisi anti huru hara dalam krisis yang semakin dalam di kota itu.

Setidaknya sekitar 30 pengunjuk rasa masih bertahan di bandara pada Rabu pagi, sementara para pekerja membersikan darah dan puing-puing akibat bentrokan semalam. Konter check-in dibuka kembali bagi antrian ratusan pelancong yang lelah menunggu semalaman untuk penerbangan mereka.

Beberapa turis berhenti untuk melihat poster yang dipasang oleh pengunjuk rasa di aula kedatangan bandara.



"Untuk melakukan protes Anda harus mendapatkan perhatian orang. Protes di bandara dapat membuat seluruh dunia tahu apa yang terjadi di Hong Kong,” kata turis asal Kanada Jason Grafstrom seperti dilansir dari Reuters.

Otoritas Bandara Hong Kong mengatakan pihaknya telah mendapatkan perintah sementara untuk menghentikan orang-orang dari menghalangi operasi bandara. Dikatakan pengunjuk rasa hanya bisa berdemonstrasi di daerah-daerah yang ditentukan.

Maskapai penerbangan Hong Kong, Cathay Pacific Airways, menerbitkan iklan setengah halaman di Hong Kong Economic Journal menjanjikan dukungannya untuk pemerintah dan menyerukan dimulainya kembali aturan hukum dan ketertiban sosial.

"Aturan hukum adalah landasan kemakmuran dan bagi orang untuk hidup dan bekerja dalam damai. Kita harus bertindak sekarang untuk menentang kekerasan, untuk melanjutkan perdamaian, dan untuk menjaga kemakmuran dan stabilitas Hong Kong,” katanya seperti dilansir dari Reuters.

Swire Pacific juga mengatakan dalam sebuah iklan di koran yang sama bahwa, sebagai pemegang saham terbesar Cathay, perusahaan itu mendukung zero tolerance pada aktivitas ilegal operator.

Regulator penerbangan China minggu lalu meminta Cathay untuk memecat personel yang terlibat atau mendukung aksi protes di Hong Kong dari staf penerbangan ke wilayah udara. Cathay kemudian memberhentikakan dua pilot.

Sementara itu pihak kepolisian Hong Kong mengecam tindakan kekerasan oleh sekelompok demonstran semalam yang disebut telah melecehkan dan menyerang seorang pengunjung serta seorang jurnalis. Namun, beberapa demonstran mengatakan mereka yakin jika salah satu korban adalah agen China yang menyamar dan korban lainnya adalah seorang reporter dari surat kabar Global Times China, milik pemerintah China.

Polisi mengatakan lima orang ditahan dalam bentrokan terbaru, sehingga jumlah orang yang ditangkap sejak dimulainya aksi protes pada Juni lalu menjadi lebih dari 600.

Operasi check-in di bandara ditangguhkan pada Selasa sore, sehari setelah penutupan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ribuan pengunjuk rasa damai telah mengerumuni ruang kedatangan dan keberangkatan. Mereka berteriak, bernyanyi dan melambaikan spanduk. (Baca juga: Baru Beroperasi, Bandara Hong Kong Kembali Batalkan Semua Penerbangan)

Beberapa pengunjuk rasa menggunakan troli bagasi untuk memblokir pintu ke pos pemeriksaan pabean. Para pengunjuk rasa bentrok dengan polisi dan beberapa kendaraan polisi diblokir di tengah-tengah adegan panas pada Selasa malam, menurut saksi mata Reuters.

Seorang polisi terlihat sedang menarik pistolnya pada satu titik. (Baca juga: Demonstran Bentrok dengan Polisi di Bandara Hong Kong)

Sepuluh minggu bentrokan yang semakin keras antara polisi dan pengunjuk rasa pro-demokrasi, yang marah dengan erosi kebebasan, telah menjerumuskan pusat keuangan Asia ke dalam krisis terburuk sejak kembali dari pemerintahan Inggris ke China pada tahun 1997.

Forward Keys, sebuah perusahaan data penerbangan, mengatakan gelombang protes pro-demokrasi baru-baru ini di Hong Kong telah menghalangi orang untuk membuat rencana untuk mengunjungi kota itu.

"Situasi di Hong Kong telah memburuk secara substansial dalam delapan minggu terakhir, dan khususnya dalam empat minggu terakhir," kata juru bicara David Tarsh.

Pemesanan jarak jauh ke Hong Kong antara 16 Juni dan 9 Agustus turun 4,7 persen dari periode yang sama tahun lalu, imbuhnya.

Ketegangan tinggi di pusat keuangan Asia selama dua bulan terakhir dipicu oleh sikap oposisi para aktivis pro demokrasi terhadap rancangan undang-undang (RUU) ekstradisi. Aksi protes ini berkembang dengan cepat menjadi gerakan yang lebih luas untuk reformasi demokrasi.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak