alexametrics

Kremlin Konfirmasi Pertemuan Trump-Putin di KTT G-20

loading...
Kremlin Konfirmasi Pertemuan Trump-Putin di KTT G-20
Kremlin mengkonfirmas pertemuan Presiden Rusia Vladimir Putin dengan Presiden AS Donald Trump di sela-sela KTT G-20. Foto/Istimewa
A+ A-
MOSKOW - Presiden Rusia Vladimir Putin akan bertemu dengan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump di sela-sela pertemuan puncak internasional di Jepang. Demikian pernyataan yang dikeluarkan oleh Kremlin.

Pernyataan oleh penasihat urusan luar negeri Putin, Yuri Ushakov, menandai konfirmasi resmi Kremlin atas pertemuan kedua presiden pada hari Jumat. Trump sebelumnya mengatakan ia berencana untuk bertemu dengan Putin selama KTT Kelompok 20 (G-20) di Osaka, dan Putin mengatakan dia menyambut dialog itu dan siap untuk duduk untuk melakukan pembicaraan.

Ushakov mengatakan pertemuan itu akan berlangsung sekitar satu jam, meskipun itu tergantung pada keputusan presiden. Dia menambahkan bahwa pembicaraan tersebut diharapkan menyentuh masalah pengendalian senjata dan krisis internasional, termasuk kesepakatan nuklir Iran, Suriah, Korea Utara (Korut), dan Ukraina.



"Rusia dan Amerika Serikat dapat bekerja sama secara efisien berdasarkan kesetaraan dan saling menghormati," kata Ushakov seperti dikutip dari AP, Kamis (27/6/2019).

Ia menambahkan bahwa Kremlin mewakili pengembangan hubungan Rusia-AS dengan cara yang konstruktif dan seperti bisnis.

Hubungan Rusia dan AS jatuh ke level terendah sejak Perang Dingin pasca krisis di Ukraina, perang di Suriah dan tudingan campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden AS pada 2016 lalu.

Putin membantah bahwa Rusia telah ikut campur dalam pemilu presiden untuk membantu Trump menang, meskipun penasihat khusus AS Robert Mueller telah mengungkap bukti luas yang bertentangan.

Putin dan Trump telah bertemu di sela-sela sejumlah pertemuan internasional, paling baru di KTT G-20 di Buenos Aires musim gugur lalu. Mereka juga melakukan pertemuan di Helsinki, Finlandia Juli lalu, yang setelah pertemuan itu Trump menghadapi kritik sengit di dalam negeri karena menerima bantahan Putin jika Rusia tidak ikut campur dalam pemilu AS.

Putaran baru sanksi anti-Rusia mengikuti pertemuan Helsinki, dan Trump telah mengumumkan penarikan dari pakta kontrol senjata nuklir yang ditandatangani pada tahun 1987 dengan Uni Soviet saat itu. Putin pun mengikuti langkah itu. Perjanjian Kekuatan Nuklir Jangka Menengah diatur untuk diakhiri musim panas ini, meningkatkan kekhawatiran perlombaan senjata baru.

Pakta nuklir lain - perjanjian New Start yang mulai berlaku pada 2012 - akan berakhir pada 2021 kecuali Moskow dan Washington menegosiasikan perpanjangan.

Ushakov mengatakan bahwa kedua perjanjian senjata diharapkan menjadi agenda pertemuan pada hari Jumat mendatang.

Ketua Dewan untuk Kebijakan Luar Negeri dan Pertahanan Rusia, sebuah kelompok ahli kebijakan luar negeri Rusia yang berpengaruh, Fyodor Lukyanov mengatakan bahwa pertemuan dua presiden sebelumnya telah memicu pertikaian yang lebih besar di AS dan semakin memperlebar jarak hubungan antara Moskow dan Washington.

"Semua itu tidak menghasilkan apa-apa dan AS telah menunjukkan kurangnya rasa hormat yang telah membuat Kremlin menyadari bahwa pemulihan hubungan itu sulit dipahami," kata Lukyanov.

"Melakukan tawar-menawar dengan Trump adalah mitos. Trump bertindak dalam lingkungan yang sulit yang membuat kesepakatan serius tidak mungkin," imbuhnya.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak