alexametrics

Roket-roket Gaza Hantam Tel Aviv, Hamas Sangkal Bertanggung Jawab

loading...
Roket-roket Gaza Hantam Tel Aviv, Hamas Sangkal Bertanggung Jawab
Sistem pertahanan Iron Dome Israel menangkal serangan roket dari Jalur Gaza. Foto/Istimewa
A+ A-
TEL AVIV - Militer Israel mengatakan dua roket diluncurkan dari Jalur Gaza ke wilayah Tel Aviv pada Kamis waktu setempat. Ini adalah serangan pertama dari Gaza sejak perang 2014 di kantong Palestina itu.

Serangan dua roket itu tidak menyebabkan kerusakan atau korban. Tetapi serangan itu mengguncang kegelisahan Israel jelang pemilu 9 April di mana Perdana Menteri Benjamin Netanyahu sedang mencari masa jabatan kelimanya pada kekuatan keamanan nasional dan kredensial diplomatiknya.

Setelah sirene serangan udara meraung-raung di seluruh Tel Aviv dan kota-kota sekitarnya, beberapa ledakan terdengar di daerah pantai Israel. Rekaman TV menunjukkan rudal pencegat Israel melesat ke langit dan meledak.



Sekitar 40 menit setelah alarm, lalu lintas mengalir normal di jalan raya utama Tel Aviv. Namun, pemerintah kota meminta penduduk untuk membuka tempat perlindungan bom sebagai tindakan pencegahan.

Terlepas dari pengaktifan sistem pertahanan udara Iron Dome, militer Israel mengatakan tidak ada roket yang ditembak jatuh atau mendarat di area bangunan.

Itu adalah pertama kalinya sirene berbunyi di kota itu sejak perang Gaza 2014 antara kelompok Islam Hamas dan Israel yang dominan di wilayah itu. Ada beberapa pertempuran kecil sejak itu, yang dikendalikan oleh mediasi Mesir dan AS.

"Ini pada dasarnya kejutan," kata juru bicara militer Brigadir Jenderal Ronen Manelis kepada Radio Israel.

Dia mengatakan Israel tidak memiliki peringatan intelijen sebelumnya tentang tembakan roket, yang tidak diklaim oleh kelompok Palestina mana pun.

"Kami tidak tahu siapa yang melaksanakannya," ucap Manelis seperti dikutip dari Reuters, Jumat (15/3/2019).

"Organisasi Hamas adalah organisasi utama di Jalur Gaza. Ia bertanggung jawab atas apa yang terjadi di dalam Jalur Gaza dan apa yang berasal darinya,” imbuhnya.

Kantor perdana menteri Israel menyatakan Benjamin Netanyahu, yang merangkap sebagai menteri pertahanan Israel, berunding dengan staf militer dan keamanan.

Naftali Bennett, anggota kabinet keamanan Netanyahu yang bersaing dengannya untuk pemilih sayap kanan dalam pemungutan suara, mengeluarkan pernyataan yang menuntut pembunuhan para pemimpin Hamas.

"Waktunya telah tiba untuk mengalahkan Hamas sekali dan untuk semua," ujarnya.

Netanyahu juga menghadapi tekanan dari oposisi kiri-tengah, yang kandidat utamanya mantan jenderal Benny Gantz, mengatakan hanya tindakan agresif dan keras yang akan mengembalikan pencegahan yang telah terkikis di bawah pengawasan sang perdana menteri.

Namun Hamas membantah terlibat dalam serangan roket itu, yang dikatakannya terjadi ketika para pemimpinnya bertemu dengan delegasi Mesir tentang upaya untuk mengamankan gencatan senjata jangka panjang dengan Israel.

Sebuah pernyataan oleh sayap bersenjata Hamas mengatakan tidak bertanggung jawab atas penembakan roket ke arah Israel. Hamas bersumpah akan mengambil langkah-langkah terhadap mereka yang berada di belakang serangan tersebut, digambarkan sebagai pelanggaran terhadap konsensus nasional dan faksi yang mengatur Gaza.

Jihad Islam dan Komite Perlawanan Rakyat, dua faksi kecil bersenjata di Gaza, juga membantah bertanggung jawab.

Analis Israel berspekulasi bahwa gerilyawan Palestina yang menentang kesepakatan antara Hamas dan Israel berada di balik serangan itu.

Ketegangan telah tinggi selama setahun terakhir di sepanjang perbatasan Israel-Gaza sejak Palestina memulai protes keras di dekat pagar perbatasan Israel yang sering mendapat tanggapan mematikan dari militer Israel.

Sekitar 200 warga Palestina tewas dalam demonstrasi dan sekitar 60 warga Palestina lainnya tewas dalam insiden lain, termasuk baku tembak di seberang perbatasan. Sementara dua tentara Israel terbunuh oleh tembakan Palestina.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak