'Kebun Rudal' Kebanggan Iran Pernah Diterapkan AS Selama Perang Dingin

loading...
Kebun Rudal Kebanggan Iran Pernah Diterapkan AS Selama Perang Dingin
Rudal Iran ditembakkan dari bawah tanah dalam latihan militer yang diberi nama Nabi Agung 14. Foto/Tangkapan layar video YouTube/Ali Javid
A+ A-
TEHERAN - Replika kapal induk Amerika Serikat (AS) yang ditenggelamkan Iran secara tak sempurna dan sekarang bisa menjadi bahaya bagi kapal-kapal pengiriman di Selat Hormuz telah menarik perhatian dunia selama latihan militer negara itu baru-baru ini.

Namun, latihan tersebut juga menampilkan apa yang kelihatannya merupakan peluncur rudal balistik jarak pendek yang terkubur di bawah tanah, yang oleh seorang pejabat tinggi Iran dibanggakan sebagai "kebun rudal".

Pada prinsipnya, konsep ini dapat membantu mengurangi kerentanan senjata-senjata Iran terhadap serangan pendahuluan musuh sambil tetap menahannya dan siap diluncurkan. Ide ini, seperti dilaporkan The Drive, Selasa (11/8/2020), pernah dieksplorasi oleh militer AS selama akhir Perang Dingin sebagai cara untuk melindungi rudal balistik antarbenua (ICBM) LGM-118A Peacekeeper yang canggih. Namun, Washington kemudian mengabaikan gagasan itu karena sejumlah alasan.

Video dari latihan militer Teheran, yang dijuluki sebagai manuver Nabi Agung 14, yang berlangsung pada akhir Juli 2020, menunjukkan peluncuran setidaknya dua rudal terpisah dari peluncur yang terkubur di bawah tanah. Para ahli dan pengamat mencatat bahwa salah satu misil yang ditembakkan adalah varian dari Fateh-110, salah satu keluarga rudal balistik jarak pendek paling produktif di Iran.



Misil Fateh-110 mencakup beberapa varian yang memiliki kemampuan pencari anti-radiasi pemburu radar dan kemampuan anti-kapal. Pejabat Iran mengatakan rudal terbaru dalam seri ini memiliki jangkauan maksimum sekitar 186 mil. Misil lainnya yang ditembakkan bisa jadi jenis yang sebelumnya tidak diketahui dengan ukuran keseluruhan yang serupa. (Baca: Bangun Kota Rudal Bawah Tanah, Iran Sebut Mimpi Buruk bagi Musuh)

Ada juga rekaman video peluncur kontainer berbentuk tabung yang menembakkan rudal, yang kemungkinan adalah salah satu rudal balistik jarak pendek Dezful atau pun Zulfiqar. Misil tersebut ditembakkan dari peluncur di atas tanah. Sistem ini juga dapat dimaksudkan untuk digunakan secara operasional setelah dikubur di bawah tanah. Misil Zulfiqar dilaporkan dapat mencapai target hingga hampir 435 mil. Sedangkan misil Dezful dilaporkan dapat mencapai target hingga jarak 620 mil.

"Rudal balistik bawah tanah selama manuver Nabi Agung 14," tulis Amir Ali Hajizadeh, kepala Pasukan Dirgantara Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Iran, dalam sebuah tweet pada 29 Juli, yang kemudian dihapus. "Nama dan deskripsi misil adalah rahasia. #Kebun-rudal," lanjut tweet yang telah dihapus itu sembari menyertakan tanda pagar #Kebun-rudal.



Perlu dicatat bahwa ide "kebun rudal" telah diterapkan di masa lalu di Iran, setidaknya menurut pengamat asing, diterapkan pada fasilitas bawah tanah Iran "James Bond-esque" untuk pembangunan, pemeliharaan, dan peluncuran rudal balistik jarak menengah dan jarak menengah yang lebih besar.
halaman ke-1 dari 3
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top