Dunia Masih Belum Aman dari Ancaman Asteroid

loading...
Dunia Masih Belum Aman dari Ancaman Asteroid
Ilustrasi
A+ A-
ANKARA - Sampai hari ini, dunia tidak memiliki banyak kesempatan untuk melindungi diri dari asteroid. Hal itu disampaikan Umut Yildiz, seorang astrofisikawan dan insinyur telekomunikasi asal Turki yang bekerja di Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional Amerika Serikat (AS) atau NASA.

Pria yang tergabung dalam proyek Jet Propulsion Laboratory menuturkan, kesadaran akan adanya ancaman yang datang dari asteroid baru saja mulai terbentuk pada manusia.

(Baca: Hujan Asteroid 800 Juta Tahun Lalu Sebabkan Musim Dingin Parah di Bumi )

"Dinosaurus punah hari ini karena mereka tidak memiliki ibu jari yang berlawanan dan kekuatan otak untuk membangun program ruang angkasa," kata Yildiz, mengutip Neil DeGrasse Tyson, seorang astrofisikawan Amerika, kosmolog dan ilmuwan planet, tentang kesadaran asteroid.

"Pandemi Covid-19 mengajarkan orang-orang bahwa waktunya telah tiba untuk menyadari bencana global seperti tabrakan asteroid. Asteroid juga merupakan salah satu bencana global," sambungnya, seperti dilansir Anadolu Agency.

Dia mencatat bahwa pada tahun 2005, Kongres AS menugaskan NASA untuk mendeteksi 95% asteroid berukuran 140 meter pada tahun 2020. Saat ini, jelasnya, sebagian besar target telah tercapai.

"Meskipun ada sedikit penyimpangan dari orbitnya karena lintasan kecilnya, asteroid pada umumnya tidak berbahaya. Mereka telah melakukan perjalanan di tempat yang sama selama jutaan tahun. Sebagian besar asteroid di tata surya kita melakukan perjalanan dalam sebuah orbit antara Mars dan Jupiter," ujarnya.

(Baca: Pada 2022, NASA akan Tabrak Asteroid yang akan Menghantam Bumi )

Dia juga menjelaskan, beberapa asteroid dapat menyimpang ke orbit yang berbeda di mana mereka bisa masuk atau keluar dari tata surya.

"Kita berbicara tentang tata surya berusia 4,5 miliar tahun. Sekalipun ada beberapa inci penyimpangan dari orbit asteroid beberapa juta tahun yang lalu, mungkin ada kemungkinan bertabrakan dengan planet mana pun dengan masuk ke tata surya," ungkapnya.

Yildiz menggarisbawahi bahwa meskipun asteroid umumnya tidak berbahaya, penemuan mereka satu per satu menyediakan sumber daya untuk menentukan apakah mereka menimbulkan bahaya di masa depan.
(esn)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top