Analis: AS Tampaknya Coba Hadang Israel Caplok Tepi Barat

loading...
Analis: AS Tampaknya Coba Hadang Israel Caplok Tepi Barat
Ilustrasi
A+ A-
TEL AVIV - Sejumlah analis melihat bahwa ada upaya tidak langsung dari Amerika Serikat (AS) untuk menghadang Israel mencaplok Tepi Barat, khususnya Lembah Jordan. Pemerintahan Presiden AS, Donald Trump meminta rencana tersebut harus disetujui oleh Likud dan Kahol Lavan.

Likud yang dipimpin oleh Benjamin Netanyahu dan Kahol Lavan yang dipimpin oleh Benny Gantz, meski telah mencapai kesepakatan untuk membuat pemerintah bersama, masih memiliki perbedaan politik dan masih saling mengancam dengan pemilihan umum baru.

Mantan pemimpin United Arab List dan mantan anggota Knesset Israel, Muhamad Kanan, percaya bahwa pemerintahan Trump bermaksud mempersulit perpanjangan masalah kedaulatan untuk Netanyahu, karena sekarang ada terlalu banyak penentang rencana presiden AS di arena global.

(Baca: Satu Desa Dihancurkan, Israel Paksa 200 Warga Palestina Pergi )

"Oposisi terhadap Kesepakatan Abad Ini terlalu besar di panggung dunia. PBB, Uni Eropa, Rusia dan China, para pemimpin dunia dan sejumlah negara dan asosiasi lainnya menentang yang terakhir," ucap Kanan, seperti dilansir Sputnik.



"Sudah menjadi jelas bagi pemerintah Amerika bahwa implementasi rencana “kesepakatan” tersebut mungkin tidak memiliki konsekuensi yang paling menguntungkan, termasuk untuk kursus kebijakan luar negeri AS," sambungnya.

Oleh karena itu, jelasnya, untuk menghindari menarik kembali jaminan yang diberikan kepada Israel, akan lebih mudah bagi pemerintah AS untuk mempersulit tugas Tel Aviv. "Ini terlihat sangat bagus, mengingat ketegangan saat ini antara Likud dan Kahol Lavan," ujarnya.

Dia kemudian mengatakan bahwa Netanyahu tidak akan dapat mewujudkan rencana perpanjangan kedaulatan setiap saat dalam waktu dekat karena Gantz tidak mau berkompromi dengannya.

“Gantz tidak akan menyerah padanya dan mencoba untuk memaksakan garis keturunannya. Angkatan Darat dan Mossad juga tidak memberikan dukungan penuh pemerintah ekstrim kanan dan semakin jauh masalah pencaplokan disingkirkan, semakin sedikit peluang untuk direalisasikan. Tidak ada yang bisa membayangkan seperti apa hasil pemilu AS nanti. Itulah sebabnya Netanyahu menghadapi situasi buntu yang serius saat ini," ucapnya.

Pada saat yang sama, seorang ahli Palestina tentang hubungan internasional dari Universitas Al-Quds, Osama Shaat percaya bahwa pergeseran sikap AS terhadap apa yang disebut Kesepakatan Abad Ini adalah karena krisis internal yang serius yang telah membahayakan banyak masalah, termasuk masa jabatan kedua untuk presiden AS.



(Baca: Israel Kirim Tameng Rudal Iron Dome ke Perbatasan Utara Lebanon )

"Trump dan Partai Republik saat ini tidak punya waktu untuk Israel dan realisasi Kesepakatan Abad Ini. Demonstrasi anti-rasisme yang belum pernah terjadi sebelumnya di negara tersebut dapat menarik karpet dari bawah kaki presiden AS saat ini. Jadi dia akan mencoba menekan Netanyahu untuk tidak mengimplementasikan rencana aneksasi, setidaknya tanpa kompromi penuh dengan Gantz," jelas Shaat.

"Karena itu, Washington berusaha untuk menunda momen pencaplokan sejauh mungkin. Rupanya, Trump berharap untuk menangani masalah ini setelah pemilihan presiden. Namun, seperti yang bisa kita lihat, politik dalam negeri memiliki pengaruh yang cukup besar pada arah kebijakan luar negeri,” katanya.

Shaat merinci bahwa langkah-langkah Washington saat ini tidak menyarankan bahwa kebijakan luar negeri Amerika berubah secara serius, sebaliknya, ia menegaskan, itu tetap konsisten. "Ini hanya permainan taktis Trump. Anda harus meletakkan rendah, memenangkan pemilihan, dan kemudian mendukung aneksasi Israel," ia menawarkan.
(esn)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top