Sepertiga Orang Amerika Yakin AS Terlibat Terlalu Jauh Dukung Ukraina

Minggu, 22 Januari 2023 - 02:02 WIB
loading...
Sepertiga Orang Amerika Yakin AS Terlibat Terlalu Jauh Dukung Ukraina
Anggota militer Ukraina membongkar kiriman bantuan militer yang dikirim sebagai bagian dari bantuan keamanan Amerika Serikat ke Ukraina, di Bandara Internasional Boryspil, luar Kiev, Ukraina, 25 Januari 2022. Foto/REUTERS/Gleb Garanich
A A A
WASHINGTON - Sepertiga orang Amerika Serikat (AS) percaya pemerintah AS bertindak terlalu jauh dalam mendukung Ukraina dalam konflik saat ini.

Jajak pendapat baru itu dirilis pada Rabu (18/1/2023). Ini merupakan peningkatan tajam dari akhir Februari, beberapa hari setelah konflik pecah, ketika hanya 7% yang menyatakan demikian.

Menurut survei nasional Universitas Quinnipiac, 33% responden dewasa berpikir Washington melakukan terlalu banyak untuk membantu Kiev, sementara 21% mengatakan AS melakukan terlalu sedikit. 38% percaya jumlah bantuan Amerika tepat.

1.659 orang dewasa secara nasional disurvei antara 11 dan 15 Januari.

Baca juga: Gerombolan Drone Kamikaze Serang Pangkalan AS di Suriah

Sebagai perbandingan, dalam jajak pendapat serupa yang dirilis pada 28 Februari 2022, empat hari setelah permusuhan skala besar dimulai, hanya 7% orang Amerika mengatakan AS melakukan terlalu banyak untuk membantu Ukraina, sementara 45% percaya bantuan Washington tidak memadai. 37% menganggap dukungan yang diberikan ke Kiev sudah cukup.

Survei baru juga menunjukkan total 44% orang Amerika menyetujui cara Presiden AS Joe Biden menangani konflik Ukraina, dengan responden terbagi tajam di sepanjang garis partisan.

47% tidak menyetujui tindakan Biden di Ukraina, dengan 73% dari Partai Republik mendukung pandangan ini dibandingkan dengan hanya 16% dari Partai Demokrat.

Namun, jajak pendapat tersebut juga menemukan hanya 3% orang Amerika yang menganggap pertempuran di Ukraina adalah “masalah paling mendesak yang dihadapi negara saat ini”.

Masalah yang paling mendesak disebutkan adalah inflasi (35%), imigrasi (10%), dan kekerasan senjata (8%).
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1718 seconds (10.101#12.26)