Biden Tak Punya Rencana Hubungi Putin, Tapi Siap Berdialog Guna Akhiri Perang

Jum'at, 02 Desember 2022 - 03:24 WIB
loading...
Biden Tak Punya Rencana Hubungi Putin, Tapi Siap Berdialog Guna Akhiri Perang
Presiden AS Joe Biden tidak punya rencana untuk menghubungi Presiden Rusia Vladimir Putin, namun siap berdialog untuk mengakhiri perang di Ukraina. Foto/Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengatakan tidak memiliki rencana untuk menghubungi Presiden Rusia Vladimir Putin dalam waktu dekat. Meski begitu, ia siap berbicara dengan koleganya itu jika menunjukkan minat untuk mengakhiri perang di Ukraina.

"Saya tidak punya rencana dalam waktu dekat untuk menghubungi Tuan Putin," kata Biden pada konferensi pers di Gedung Putih setelah pembicaraan dengan kompatriotnya dari Prancis Emmanuel Macron.

“Saya siap untuk berbicara dengan Tuan Putin, jika memang ada kepentingan dia memutuskan dia sedang mencari cara untuk mengakhiri perang. Dia belum melakukannya,” imbuhnya seperti dikutip dari Al Arabiya, Jumat (2/12/2022).

Baca: Amerika Serikat Sepakat Buat Sistem Pertahanan Udara untuk Ukraina

Biden dan Macron berjanji solidaritas negara mereka dengan Ukraina melawan perang Rusia dan berjanji untuk bekerja sama guna mengatasi kesulitan ekonomi yang ditimbulkan oleh konflik tersebut.

Biden menempatkan tanggung jawab untuk mengakhiri perang, yang dimulai dengan invasi Rusia ke Ukraina pada bulan Februari, tepat pada Putin.

“Ada satu cara untuk mengakhiri perang ini, cara yang rasional: Putin dapat menarik diri dari Ukraina, No. 1. Tampaknya dia tidak akan melakukan itu. Dia membayar seorang pangeran yang sangat berat karena gagal melakukannya,” ujarnya.

Baca: Rusia: Bentrokan Kekuatan Nuklir Harus Dihindari, Eskalasi Bisa Lepas Kendali

Washington sejauh ini menjadi pendukung utama Kiev selama konflik dengan Moskow, memberikan pemerintah Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky bantuan militer senilai lebih dari USD19,8 miliar, termasuk perangkat keras canggih seperti peluncur roket ganda HIMARS, howitzer M777, dan drone tempur.

Rusia telah lama mengkritik pasokan senjata ke Ukraina oleh AS dan sekutunya. Moskow mengatakan mereka hanya memperpanjang konflik dan meningkatkan risiko konfrontasi langsung antara NATO dan Moskow.

Terbaru, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia mengancam Moskow tidak akan membahas Perjanjian New START dengan Washington selama AS terus mempersenjatai Ukraina.

Baca: Jika AS Terus Pasok Senjata ke Ukraina, Kremlin Ancam Hentikan Dialog dengan Washington
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3562 seconds (11.97#12.26)