Tawanan Perang Rusia Dieksekusi Ukraina, PBB Serukan Investigasi Penuh

Sabtu, 19 November 2022 - 13:17 WIB
loading...
Tawanan Perang Rusia Dieksekusi Ukraina, PBB Serukan Investigasi Penuh
PBB serukan penyelidikan penuh terkait laporan eksekusi mati tawanan perang Rusia oleh militer Ukraina. Foto/Telegram via Russia Today
A A A
NEW YORK - PBB menyerukan penyelidikan penuh atas semua pelanggaran hak asasi manusia (HAM) yang dilaporkan dalam konteks lebih dari 10 Tawanan Perang Rusia (PoW) yang dieksekusi secara brutal oleh pihak Ukraina. Hal itu diungkapkan Juru Bicara PBB Farhan Haq kepada Sputnik.

"Kami telah menyerukan semua pelanggaran hak asasi manusia yang dilaporkan oleh semua pihak dalam konflik ini untuk diselidiki sepenuhnya dan agar ada pertanggungjawaban," kata Haq seperti dilansir dari kantor berita yang berbasis di Rusia itu, Sabtu (19/11/2022).

Sebelumnya, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa militer Ukraina telah dengan sengaja membunuh lebih dari 10 prajurit Rusia yang ditangkap, menembak mereka di kepala dari point blank atau dari belakang kepala — sebuah kejahatan yang tidak dapat dihadirkan oleh siapa pun sebagai "pengecualian tragis."

"Bukti video baru yang diterbitkan dari pembantaian massal tawanan perang Rusia yang tidak bersenjata oleh tentara Ukraina menegaskan esensi biadab dari rezim Kiev saat ini yang dipimpin oleh (Presiden Ukraina Volodymyr) Zelensky dan mereka yang melindungi serta mendukungnya," kata Kementerian Pertahanan Rusia.

Baca: Viral, Ukraina Diduga Eksekusi 10 Tawanan Perang Rusia dengan Tembakan di Kepala

Komite Investigasi Rusia membuka penyelidikan kriminal pada hari Jumat atas eksekusi tawanan perang Rusia oleh militer Ukraina. Komite tersebut mengatakan bahwa penyelidik militer Rusia juga mengambil langkah-langkah untuk mengidentifikasi individu yang menangkap rekaman eksekusi tersebut.

Tidak ada tanggapan langsung dari Kiev atas video yang viral tersebut.

Ukraina sebelumnya mengklaim personel militernya telah disiksa saat berada di tahanan Rusia, namun Moskow membantah klaim tersebut.

Baca: Pejabat Turki: Konflik di Ukraina Adalah Perang Rusia dengan Barat!

Ini terjadi setelah dunia dalam siaga merah atas kekhawatiran rudal Rusia telah menyerang sebuah desa di Polandia awal pekan ini.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1323 seconds (11.97#12.26)