Membangkang Aturan Pemerintah, Viral Foto Pasangan Iran Berciuman di Jalan

Jum'at, 18 November 2022 - 09:13 WIB
loading...
Membangkang Aturan Pemerintah, Viral Foto Pasangan Iran Berciuman di Jalan
Foto pasangan yang tengah berciuman di jalan Iran mendadak viral di tengah aksi protes nasional. Foto/Fox News
A A A
TEHERAN - Sebuah foto pasangan di Iran yang berciuman di jalanan mendadak viral di tengah maraknya aksi protes atas kematian Mahsa Amini . Aksi pasangan itu dianggap sebagai bentuk pembangkangan yang unik dan indah saat pemerintah Iran meningkatkan tindakan keras terhadap aksi protes nasional.

Foto itu memperlihatkan seorang pria dan wanita berciuman di jalan, dikelilingi oleh mobil. Wajah mereka disamarkan, tetapi sang wanita terlihat tidak mengenakan jilbab sebuah tindakan pembangkangan yang bahkan lebih terbuka terkait dengan dugaan kejahatan yang memicu aksi protes sejak awal.

"Ada alasan mengapa foto ini menjadi viral di media sosial," kata Lisa Daftari, pakar Timur Tengah dan pemimpin redaksi The Foreign Desk.

"Foto ini melambangkan begitu banyak aspek revolusi saat ini di Iran. Seorang wanita yang dengan berani menentang hukum hijab, pasangan yang melanggar hukum Syariah yang melarang berciuman di depan umum, terutama jika mereka belum menikah, dan dengan berani berdiri di tengah lalu lintas untuk membuat pesan mereka diketahui dunia," jelasnya seperti dilansir dari Fox News, Jumat (18/11/2022).

Baca: Inggris-Prancis Kutuk Sikap Keras Iran pada Demonstran

Aksi protes di Iran dimulai pada pertengahan September lalu setelah polisi moralitas negara itu menangkap Mahsa Amini yang berusia 22 tahun karena tidak mengenakan jilbabnya dengan benar. Polisi membawanya ke rumah sakit satu jam kemudian dengan luka yang tampak akibat pemukulan, dan dia meninggal beberapa hari kemudian.

Sentimen anti-hijab telah berdiri sebagai simbol pemersatu yang jelas bagi para pengunjuk rasa dengan para wanita melepas jilbab dan memotong rambut mereka pada hari-hari pertama aksi protes.

"Pemuda Iran sangat bersemangat untuk memberi tahu dunia bahwa mereka tidak akan mundur," kata Daftari.

"Mereka berjuang untuk setiap kebebasan," imbuhnya.

Baca: Korban Tewas Demonstrasi di Iran Sentuh Angka 300 Lebih, 43 Anak-anak
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2804 seconds (11.210#12.26)