Wakil Wali Kota Yerusalem Dorong Non-Yahudi Tinggalkan Israel, Dicap Rasis

Jum'at, 11 November 2022 - 14:58 WIB
loading...
Wakil Wali Kota Yerusalem Dorong Non-Yahudi Tinggalkan Israel, Dicap Rasis
Wakil Wali Kota Yerusalem Aryeh King mendorong orang-orang non-Yahudi tinggalkan Israel. Foto/Yonatan Sindel/Flash90 via Jerusalem Post
A A A
TEL AVIV - Wakil Wali Kota Yerusalem Aryeh King mendorong orang-orang non-Yahudi untuk meninggalkan Israel , sebuah seruan yang dianggap rasis.

Pejabat Zionis itu mengaku membantu seorang dermawan anonim membangun sebuah program untuk membantu non-Yahudi beremigrasi dari Israel.

“Seorang dermawan Zionis Yahudi menghubungi saya, dia mencari seorang manajer dengan sikap yang dapat dilakukan, untuk kepentingan inisiatif bisnis yang tujuannya adalah untuk mendorong emigrasi non-Yahudi, di luar perbatasan Tanah Israel. Niatnya adalah untuk mendorong non-Yahudi untuk pindah ke luar perbatasan negara kita," tulis King di halaman Facebook-nya.

"Jika Anda cocok, hubungi saya (dalam pesan Facebook pribadi, Messenger) dan kami akan mengatur pertemuan dengan perwakilan dermawan," lanjut dia.

Baca juga: Anggota Parlemen Zionis Berharap Politisi Arab Tinggalkan Israel Selamanya

Ben Caspit dan Aryeh Eldad, jurnalis dari 103FM mewawancarai King tentang posting tersebut, membandingkannya dengan versi proposal yang "dicuci" oleh mantan menteri pariwisata Rehavam Ze'evi untuk mentransfer warga Palestina ke negara-negara Arab di kawasan Timur Tengah.

Rencana Ze'evi adalah untuk mendorong orang Arab dan Palestina untuk beremigrasi dengan mencapai kesepakatan untuk mentransfer populasi dengan negara lain atau untuk mendorong mereka untuk pergi dengan insentif dan dengan membuat hidup mereka lebih sulit di Israel.

"Ini sangat tidak dicuci. Ini paling jelas dan bersih, seperti Hukum Pengembalian kita. Pada dasarnya idenya berasal dari Hukum Pengembalian. Hukum Pengembalian adalah hukum rasis, tidak mengizinkan semua orang berimigrasi ke Israel. Jadi kami katakan, siapa pun yang tidak menerapkan Hukum Pengembalian dan sudah berada di Israel, kami akan mendorongnya—dengan membantunya mencari pekerjaan atau studi atau cara lain—untuk meninggalkan negara ini. Win-win," kata King kepada 103FM, seperti dikutip dari Jerusalem Post, Kamis (10/11/2022).

"Selama masa Benny Elon, saya adalah kepala cabang Moledet di Yerusalem dan kemudian kami mendirikan sebuah organisasi bernama 'Hagar', atas nama Hagar, orang Mesir, ibu dari Ismail, dan seluruh ide yang kami ambil dari di sana. Ismail dan Yitzhak tidak akur dan tidak ada pilihan lain selain menyuruh Hagar dan putranya, Ismail, untuk pergi." paparnya.

Elon adalah seorang pemimpin dalam gerakan Moledet dan mengusulkan agar orang-orang Palestina dan Arab dipindahkan ke negara-negara Arab dan pembentukan negara Palestina di Yordania.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1227 seconds (10.177#12.26)