Ledakan Hancurkan Rel Transportasi Militer Rusia - Belarusia

Selasa, 25 Oktober 2022 - 15:43 WIB
loading...
Ledakan Hancurkan Rel Transportasi Militer Rusia - Belarusia
Sebuah ledakan menghancurkan rel transportasi militer Rusia-Ukraina. Foto/Ukrainetoday
A A A
MOSKOW - Sebuah ledakan menghancurkan jalur kereta api yang menghubungkan Rusia ke Belarusia pada Senin malam. Demikian laporan dari sumber berita milik Rusia, RIA Novosti.

Menurut laporan itu, ledakan itu meledakkan bagian dari masing-masing jalur antara kota Rusia Novozybkiv dan Zlinka di wilayah Bryansk, yang berbatasan dengan Belarusia dan Ukraina di barat dan selatannya.

Kelompok pemantau Belarusia Gayun men-tweet foto-foto ledakan dan mengatakan kereta api secara aktif digunakan untuk transportasi militer antara Rusia dan Belarusia.

Gubernur wilayah Bryansk, Alexander Bogomaz, juga memposting tentang ledakan di akun Telegramnya, dan mengatakan bahwa sementara relnya rusak, tidak ada korban yang dilaporkan. Saat ini belum jelas siapa yang bertanggung jawab atas ledakan tersebut seperti dilansir dari Newsweek, Selasa (25/10/2022).

Baca: Jerman Didesak Beli Gas dari Rusia setelah Perang Ukraina Usai

Ledakan itu dilaporkan pada peringatan delapan bulan perang Rusia-Ukraina. Belarusia telah menjadi sekutu penting bagi Rusia bahkan sebelum invasinya ke Ukraina, termasuk mengizinkan pasukan Rusia untuk naik di sepanjang perbatasan Ukraina pada Januari dan Februari.

Pekan lalu, Belarusia mengumumkan bahwa mereka sedang mempersiapkan perang di depan rumahnya dengan mendistribusikan senjata ke seluruh negeri. Kepala Kementerian Situasi Darurat Belarusia Vadym Sinyavskyi mengatakan senjata itu ada di tempat agar warga dapat "melindungi tanah air."

Presiden Belarusia Alexander Lukashenko mengumumkan bahwa akan ada pengelompokan regional bersama untuk pasukan Belarusia dan Rusia sebagai tanggapan atas peningkatan ketegangan di perbatasan baratnya. Pada hari Jumat, Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan Belarusia "kemungkinan mempertahankan kapasitas minimum" untuk bergabung dengan pasukan Rusia dalam perang melawan Ukraina.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan dalam video briefing Senin malam bahwa Ukraina terus "menghancurkan" tentara Rusia setelah delapan bulan perang, menyebut militer Rusia sebagai "pengemis" karena mengandalkan senjata dari Iran.

Baca: Ketua Duma Rusia Samakan Zelensky dengan Pemimpin Al-Qaeda Osama Bin Laden
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2298 seconds (11.252#12.26)