Korban Tewas Ledakan di Tambang Batu Bara Turki Jadi 41 Orang

Minggu, 16 Oktober 2022 - 08:21 WIB
loading...
Korban Tewas Ledakan di Tambang Batu Bara Turki Jadi 41 Orang
Setidaknya 41 orang tewas dalam peristiwa ledakan di tambang batu bara Turki. Foto/AP
A A A
AMASRA - Pemakaman para penambang yang tewas dalam ledakan tambang batu bara di Turki utara dimulai pada Sabtu waktu setempat ketika para pejabat menaikkan jumlah korban tewas menjadi sedikitnya 41 orang.

Kerabat yang putus asa telah menunggu sepanjang malam dalam cuaca dingin di luar tambang perusahaan milik negara, Turkish Hard Coal Enterprise’s (TTK), di kota Amasra, di provinsi pesisir Laut Hitam Bartin, berharap mendapat kabar. Ada 110 penambang yang bekerja beberapa ratus meter di bawah tanah pada saat ledakan terjadi pada Jumat malam.

Presiden Recep Tayyip Erdogan tiba di tempat kejadian dan mengatakan mayat seorang penambang yang hilang akhirnya ditemukan, membenarkan jumlah korban 41 orang. Erdogan diapit oleh para pejabat, penambang dan penyintas, saat dia bersumpah untuk mengakhiri bencana pertambangan, sambil mengatakan dia percaya pada "takdir."

“Kami tidak ingin melihat kekurangan atau risiko yang tidak perlu,” kata Erdogan seperti dikutip dari AP, Minggu (16/10/2022).

Ia menambahkan bahwa penyelidikan akan mengungkapkan jika ada orang yang bertanggung jawab atas ledakan itu. Dia kemudian bergabung dengan doa pemakaman untuk Rahman Ozcelik (22) di sebuah desa di mana media Turki mengatakan tiga penambang lainnya juga sedang berduka.

Baca: Ledakan di Tambang Batu Bara Turki Tewaskan 28 Penambang, Puluhan Terjebak

Sementara itu sebelas orang yang terluka dirawat di rumah sakit, dengan lima diantaranya dalam kondisi serius, sementara 58 penambang lainnya berhasil keluar dari tambang sendiri atau diselamatkan tanpa cedera.

Menteri Energi Turki Fatih Donmez mengatakan upaya penyelamatan telah selesai. Sebelumnya, dia mengatakan bahwa api berkobar di lokasi di mana lebih dari selusin penambang terperangkap.

"Penilaian awal menunjukkan bahwa ledakan itu kemungkinan disebabkan oleh fireamp, yang merupakan referensi untuk gas yang mudah terbakar yang ditemukan di tambang batu bara," kata Donmez semalam. Tiga jaksa sedang menyelidiki ledakan itu.

Seorang penambang yang bekerja pada shift siang mengatakan dia melihat berita itu dan bergegas ke lokasi untuk membantu penyelamatan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1967 seconds (11.210#12.26)