Rusia Patut Waspada, AS Pasok Ukraina dengan HIMARS yang Dapat Capai Crimea

Kamis, 06 Oktober 2022 - 01:06 WIB
loading...
Rusia Patut Waspada, AS Pasok Ukraina dengan HIMARS yang Dapat Capai Crimea
Pentagon menyebut AS memasok Ukraina dengan HIMARS yang dapat mencapai Crimea. Foto/Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) telah mengumumkan rencana untuk memberikan tambahan bantuan militer sebesar USD625 juta atau sekitar Rp9,5 triliun. Paket bantuan itu mencakup roket sistem artileri mobilitas tinggi M142 (HIMARS).

Terkait hal itu, Wakil Asisten Menteri Pertahanan AS untuk Urusan Rusia, Laura Cooper menyatakan bahwa sistem rudal HIMARS yang terus dipasok Washington ke Kiev dapat mencapai sebagian besar target, termasuk Crimea.

“Dan penilaian kami bahwa dengan kemampuan GIMLRS [Guided Multiple Launch Rocket System] yang mereka miliki di HIMARS dan bahwa kami menyediakan lebih banyak, dengan paket ini, bahwa mereka dapat mencapai sebagian besar target di medan perang,” kata Cooper seperti dikutip dari Sputnik, Kamis (6/10/2022).

Pernyataan itu muncul ketika dia mengumumkan bantuan keamanan tambahan pemerintah Biden ke Kiev, yang katanya akan berkontribusi untuk memenuhi kebutuhan pertahanan kritis Ukraina.

Baca: Biden pada Zelensky: AS Akan Kirim HIMARS ke Ukraina

“Secara total, Amerika Serikat kini telah memberikan lebih dari USD17,5 miliar bantuan keamanan ke Ukraina sejak awal pemerintahan Biden, termasuk lebih dari USD16,8 miliar sejak awal invasi Rusia pada 24 Februari,” terangnya, mengacu pada operasi militer khusus Rusia yang sedang berlangsung di Ukraina.

Tak lama setelah Moskow memulai operasi khusus untuk demiliterisasi dan de-Nazifikasi Ukraina, AS dan sekutunya menanggapi dengan menjatuhkan paket sanksi "berat" terhadap Rusia dan meningkatkan dukungan militer mereka untuk Ukraina.

Moskow telah berulang kali mengecam Barat atas pasokan senjatanya ke Kiev, dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov memperingatkan bahwa senjata apa pun, dan pengiriman senjata apa pun di wilayah Ukraina akan dianggap sebagai target yang sah oleh militer Rusia.

Sementara itu, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova baru-baru ini menekankan bahwa Washington sekali lagi menunjukkan betapa mereka telah kehilangan kontak dengan kenyataan, setelah benar-benar menjadi pihak dalam konflik Ukraina.

Baca: Mantan Bos CIA Ungkap Apa Saja yang akan Dibom AS Jika Rusia Nuklir Ukraina
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1382 seconds (11.97#12.26)