3 Pakar Raih Nobel Fisika 2022 untuk Penemuan Bidang Kuantum

Rabu, 05 Oktober 2022 - 10:00 WIB
loading...
3 Pakar Raih Nobel Fisika 2022 untuk Penemuan Bidang Kuantum
Sekretaris Jenderal Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia Hans Ellegren (tengah), Eva Olsson (kiri) dan Thors Hans Hansson, anggota Komite Nobel untuk Fisika, mengumumkan para pemenang Nobel Fisika 2022. Foto/euronews
A A A
STOCKHOLM - Tiga ilmuwan bersama-sama memenangkan Hadiah Nobel Fisika tahun ini pada Selasa (4/10/2022) untuk karya mereka pada ilmu informasi kuantum yang memiliki aplikasi penting, misalnya di bidang enkripsi.

Alain Aspect dari Prancis, John F Clauser dari Amerika Serikat (AS), dan Anton Zeilinger dari Austria dipuji Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia karena menemukan cara partikel tak terlihat, seperti foton atau potongan kecil materi, dapat dihubungkan, atau "terjerat," dengan masing-masing lain bahkan ketika mereka dipisahkan oleh jarak yang jauh.

“Menjadi sedikit terjerat seperti sedikit hamil. Efeknya tumbuh pada Anda,” ujar Clauser dalam wawancara telepon Selasa pagi dengan The Associated Press (AP).

Baca juga: Mantan Presiden Medvedev Sindir Musk adalah Agen Rusia Bayangan

Semuanya kembali ke fitur alam semesta yang bahkan membingungkan Albert Einstein dan menghubungkan materi dan cahaya dengan cara yang kusut dan kacau.

Clauser (79) dianugerahi hadiahnya untuk eksperimen tahun 1972 yang membantu menyelesaikan perdebatan terkenal tentang mekanika kuantum antara Einstein dan fisikawan terkenal Niels Bohr.

Einstein menggambarkan "tindakan seram di kejauhan" yang dia pikir pada akhirnya akan dibantah.

"Saya bertaruh pada Einstein," ujar Clauser. "Tapi sayangnya saya salah dan Einstein salah dan Bohr benar."

Baca juga: Pemimpin Sayap Kanan Prancis Tuntut Lebih Banyak Penutupan Masjid

Clauser mengatakan karyanya tentang mekanika kuantum menunjukkan Anda tidak dapat membatasi informasi ke volume tertutup, "seperti kotak kecil yang duduk di meja Anda." Meski demikian, dia tidak bisa mengatakan alasannya.

“Kebanyakan orang akan berasumsi bahwa alam terbuat dari barang-barang yang tersebar di seluruh ruang dan waktu. Dan sepertinya tidak demikian,” papar Clauser.

“Keterikatan kuantum berkaitan dengan mengambil dua foton ini dan kemudian mengukur satu di sini dan segera mengetahui sesuatu tentang yang lain di sini," ungkap David Haviland, ketua Komite Nobel untuk Fisika.
(sya)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3851 seconds (11.210#12.26)