Gedung Putih: Kebocoran Pipa Gas Nord Stream Jelas Sabotase

Kamis, 29 September 2022 - 05:39 WIB
loading...
Gedung Putih: Kebocoran Pipa Gas Nord Stream Jelas Sabotase
Gedung Putih menyebut kebocoran pipa gas Nord Stream sabotase yang nyata. Foto/Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Gedung Putih mengatakan bahwa kebocoran besar pada pipa gas bawah laut yang mengalir dari Rusia ke Jerman adalah hasil dari sabotase yang nyata.

Penasihat keamanan nasional Amerika Serikat (AS) Jake Sullivan pada Selasa malam mengatakan bahwa dia telah berbicara dengan rekannya dari Denmark tentang kebocoran pipa gas Nord Stream 1 dan 2, yang dia sebut sebagai sabotase yang nyata.

"Saya berbicara dengan rekan saya Jean-Charles Ellermann-Kingombe dari Denmark tentang sabotase nyata dari pipa Nord Stream," cuit Sullivan.

"AS mendukung upaya untuk menyelidiki dan kami akan melanjutkan pekerjaan kami untuk menjaga keamanan energi Eropa," imbuhnya seperti dikutip dari ABC News, Kamis (29/9/2022).

Pada hari Rabu, sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre juga mengatakan kebocoran pipa adalah hasil dari sabotase yang nyata.

Baca: CIA Peringatkan Jerman tentang Serangan Pipa Gas Nord Stream Beberapa Pekan Lalu

Pipa-pipa yang beroperasi di bawah Laut Baltik, sebenarnya tidak memasok gas ke Eropa pada saat itu, meskipun keduanya masih mengandung gas.

"Kami telah berhubungan dengan mitra Eropa kami di sana tentang sabotase nyata dari jaringan pipa," katanya kepada wartawan.

"Kami mendukung upaya Eropa untuk menyelidiki ini. Penyelidikan masih berlangsung, dan itu bisa memakan waktu," imbuhnya.

Ditanya apakah Amerika Serikat akan menganggap kebocoran itu sebagai serangan terhadap sekutu NATO yang layak mendapat pembalasan, Jean-Pierre mengatakan dia tidak akan melangkah maju dari penyelidikan.

"Kita harus melihat siapa yang berada di balik ini saat ini," ujarnya.

Baca: Pipa Gas Nord Stream Meledak, Anggota Parlemen Eropa: Terima Kasih AS

Beberapa pemimpin Eropa telah melangkah lebih jauh dari yang dilakukan pejabat AS.

Menurut Associated Press, Perdana Menteri Denmark pada Selasa mengatakan bahwa adalah penilaian jelas pihak berwenang bahwa ini adalah tindakan yang disengaja bukan kecelakaan. Meskipun begitu, ia menambahkan bahwa tidak ada informasi yang menunjukkan siapa yang bisa berada di baliknya.

Kremlin mengatakan tuduhan bahwa Rusia berada di balik kebocoran itu "tidak masuk akal," menurut kantor berita Rusia Interfax.

"Sangat dapat diprediksi dan prediksi konyol serta tidak masuk akal untuk membuat teori seperti itu," kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan, mencatat gas ini menghabiskan banyak uang tetapi sekarang tersedot ke udara.

Perdana Menteri Polandia menyebut perkembangan itu sebagai tindakan sabotase, dan penjabat perdana menteri Swedia mengatakan ini mungkin kasus sabotase, lapor Associated Press.

Baca: Kremlin: Ledakan Pipa Nord Stream Masalah Besar bagi Rusia

Para ahli mengatakan kepada ABC News bahwa hanya satu negara - Rusia - yang diuntungkan dari kebocoran pipa, meskipun para pejabat belum memberikan bukti bahwa Rusia berada di belakangnya.

“Tidak ada seorang pun selain Rusia yang mendapat keuntungan dari menyabotase jaringan pipa ini,” kata Ben Cahill, seorang anggota senior di Pusat Studi Strategis dan Internasional.

Tindakan sabotase dalam skala ini sangat cocok dengan upaya Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menabur kebingungan dan kepanikan di Eropa dan melemahkan solidaritas Eropa, kata Cahill, tetapi juga membawa risiko besar bagi Moskow.

"Jika benar bahwa Rusia bersalah, ini adalah Putin yang memotong hidungnya untuk mempermalukan wajahnya," kata Matthew Schmidt, direktur program Hubungan Internasional di Universitas New Haven.

(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3612 seconds (11.210#12.26)