Kerap Jadi Sasaran Perampokan, Bank di Lebanon Mogok Beroperasi

Jum'at, 23 September 2022 - 02:30 WIB
loading...
Kerap Jadi Sasaran Perampokan, Bank di Lebanon Mogok Beroperasi
Kerap Jadi Sasaran Perampokan, Bank di Lebanon Mogok Beroperasi. FOTO/Reuters
A A A
BEIRUT - Asosiasi Perbankan telah memperpanjang pemogokan di seluruh Lebanon hingga awal minggu depan. Menurut laporan Arab News, keputusan itu diambil atas saran sementara Menteri Dalam Negeri Bassam Mawlawi.

Bank-bank ditutup pada awal pekan ini, menyusul serangkaian perampokan oleh sejumlah nasabah yang marah yang menargetkan cabang dan akhirnya menerima sejumlah simpanan mereka.

Baca: Krisis Ekonomi Memburuk, Aktivis Lebanon Ancam Rampok Bank Lebih Banyak

Bank mencari jaminan keamanan dari pihak berwenang sehingga mereka dapat membuka kembali. Namun, menurut sumber keamanan, rencana Kementerian Dalam Negeri untuk melindungi mereka “membutuhkan lebih banyak waktu” untuk dilaksanakan.

Bank di Lebanon telah memutuskan untuk hanya menerima pelanggan yang memiliki janji temu sebelumnya, dan mereka dapat diperiksa pada saat kedatangan. Asosiasi mengatakan, langkah-langkah itu untuk melindungi karyawan bank setelah sejumlah serangan.

Seorang pedagang yang ingin membayar hutangnya, seorang wanita yang ingin membayar biaya pengobatan saudara perempuannya, dan seorang tentara termasuk di antara para penabung yang telah membobol bank.

Bank-bank di Lebanon memiliki 20.000 karyawan. Dengan mempertimbangkan keluarga mereka, berarti sekitar 50.000 orang bergantung pada pekerjaan di sektor ini.

Baca: Merampok Bank Pakai Pistol Mainan, Wanita Lebanon Dianggap Pahlawan

Kepala Serikat Pekerja Bank George Al-Hajj mengatakan anggota akan mematuhi keputusan asosiasi karena "dimaksudkan untuk melindungi karyawan secara finansial, moral dan fisik dan menjaga keselamatan mereka."

“Setiap serangan terhadap martabat setiap karyawan di sektor perbankan adalah serangan terhadap martabat serikat pekerja,” kata Al-Hajj.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2104 seconds (11.97#12.26)