China Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertama

Sabtu, 17 September 2022 - 21:00 WIB
loading...
China Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertama
China Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertama. FOTO/Reuters
A A A
BEIJING - China mencatat kasus cacar monyet pertamanya pada Jumat (16/9/2022). Kasus itu terjadi pada seseorang yang baru saja memasuki negara itu, kata para pejabat.

Seperti dilaporkan AFP, Otoritas Kesehatan di kota barat daya Chongqing mengatakan, orang tersebut menunjukkan gejala saat menjalani karantina untuk COVID-19. Di bawah kebijakan nol-COVID China, orang yang memasuki negara itu biasanya harus menyelesaikan isolasi antara satu dan dua minggu pada saat kedatangan.

Baca: Dinyatakan Sehat, Pasien Pertama Cacar Monyet di Indonesia Sudah Kembali Beraktivitas

“Pasien cacar monyet didiagnosis setelah mengalami gejala, termasuk ruam kulit,” jelas Komisi Kesehatan Kota dalam sebuah laporan. Komisi itu mengkategorikan kasus tersebut sebagai "infeksi impor".

“Pasien sedang menjalani isolasi terpusat di rumah sakit yang ditunjuk dan dalam kondisi stabil," lanjut laporan itu. “Karena pasien segera diisolasi saat memasuki kota, tidak ada jejak penularan sosial, dan risiko penularannya rendah," tambah laporan tersebut.

Pekan lalu, Hong Kong mencatat kasus cacar monyet pertamanya pada seorang pria berusia 30 tahun yang menunjukkan gejala saat menjalani masa karantina COVID-19 tiga hari di kota itu untuk kedatangan.

Pasien tidak memiliki kontak dengan masyarakat, menurut seorang pejabat kesehatan, yang mengatakan risiko warga Hong Kong terinfeksi "sangat rendah".

Baca: Dicurigai Kena Cacar Monyet, Seorang Pasien Diisolasi di Tasikmalaya

Sementara itu, pejabat kesehatan Amerika Serikat (AS) memperingatkan agar tidak terlalu sering menggunakan satu-satunya obat yang tersedia untuk mengobati cacar monyet, dengan mengatakan bahwa bahkan mutasi kecil pada virus dapat membuat pil itu tidak efektif.

Administrasi Makanan dan Obat-obatan memperbarui panduannya minggu ini untuk TPOXX, yang telah diresepkan untuk puluhan ribu pasien dengan virus.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1539 seconds (11.252#12.26)