Jarang Diketahui, Kerja Pertama PM Baru Inggris Persiapkan Respons Serangan Nuklir

Selasa, 06 September 2022 - 11:23 WIB
loading...
Jarang Diketahui, Kerja Pertama PM Baru Inggris Persiapkan Respons Serangan Nuklir
Liz Truss resmi menjadi PM baru Inggris. Seperti tradisi sebelumnya, pekerjaan pertama pemimpin negara itu adalah mempersiapkan respons serangan nuklir. Foto/REUTERS
A A A
LONDON - Liz Truss sudah resmi menjadi perdana menteri (PM) baru Inggris menggantikan Boris Johnson. Jarang diketahui bahwa pekerjaan pertama sang pemimpin baru adalah mempersiapkan respons jika terjadi serangan nuklir terhadap negara tersebut.

Itu adalah pekerjaan pertama, mengesampikan pekerjaan penting lain seperti menunjuk kabinet, mengambil alih perusahaan-perusahaan energi, atau pun menyortir Protokol Irlandia Utara soal kemerdekaan.

Mengapa mempersiapkan respons serangan nuklir menjadi penting dari segalanya? Tak ada yang tahu dan tetap menjadi misteri.

Mengutip Belfast Telegraph, Selasa (6/9/2022), segera setelah Liz Truss menjadi PM, dia akan bergegas di tengah keamanan yang tinggi duduk dengan pena dan kertas untuk menulis tangan apa yang disebut "Letters of Last Resort".

Itu adalah surat perintah tentang apa harus dilakukan jika terjadi serangan nuklir di Inggris.

Surat perintah itu harus ditulis tangan, tidak dicetak atau diketik, untuk mencegah pemalsuan.

Kepala Staf Pertahanan kemudian akan memberi tahu PM Truss secara tepat kerusakan apa yang dapat ditimbulkan oleh rudal Trident—misil berhulu ledak nuklir andalan Inggris.

Baca juga: Calon PM Inggris Liz Truss Siap Gunakan Senjata Nuklir, Artinya Pemusnahan Global

Berbekal pengetahuan itu, dia akan membuat empat salinan instruksinya, satu untuk masing-masing komandan kapal selam rudal balistik Inggris.

Isinya akan memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan negara jika Perdana Menteri dan wakilnya—atau "penyintas yang ditunjuk"—terbunuh jika terjadi serangan nuklir asing.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1175 seconds (10.177#12.26)