Ingin Saingi AS, China Buat 6 Kapal Perusak Berpeluru Kendali

Jum'at, 26 Agustus 2022 - 10:29 WIB
loading...
Ingin Saingi AS, China Buat 6 Kapal Perusak Berpeluru Kendali
China membangun 5 kapal perusak di Galangan Kapal Dalian. Sedangkan satu kapal lainnya di buat di galangan kapal Jiangnan Changxing. Foto/Daily Mail
A A A
BEIJING - Bukti terbaru menunjukkan jika China tengah membuat enam kapal perusak berpeluru kendali. Proyek ini sebagai bagian dari upaya Beijing mengembangkan angkatan lautnya yang dapat menyaingi Amerika Serikat (AS).

Gambar yang diposting di platform media sosial China, Weibo, menunjukkan lima lambung kapal perusak Tipe 052 kelas Luyang III sedang dibangun di Galangan Kapal Dalian milik negara di provinsi Liaoning, timur laut China.

"Setidaknya satu lagi kapal perusak Tipe 052 sedang dibangun di galangan kapal Jiangnan Changxing, timur laut Shanghai," lapor situs pertahanan Naval News yang dikutip dari Daily Mail, Jumat (26/8/2022).

Keenam kapal perusak, yang dipersenjatai dengan rudal jelajah taktis dan torpedo, akan bergabung dengan armada 25 kapal perusak Tipe 052 yang ada di China.

Beijing belum mengkonfirmasi bahwa mereka sedang membangun enam kapal perusak Tipe 052.

Tetapi analis China mengatakan kepada surat kabar Partai Komunis Global Times bahwa mengingat bahwa Beijing ingin memodernisasi pertahanan nasionalnya pada tahun 2035, tidak terduga jika China memang membangun kapal perang yang lebih maju, terutama di tengah situasi keamanan global yang bergejolak saat ini.

Baca juga: Kemarahan China Tak Digubris, Makin Banyak Anggota Parlemen AS Kunjungi Taiwan

Angkatan Laut China telah membangun kapal dengan kecepatan tinggi dan sekarang membanggakan kekuatannya sebagai angkatan laut terbesar di dunia.

Angkatan bersenjata China memiliki total 777 kapal perang, dibandingkan dengan 490 Angkatan Laut AS dan 73 milik Angkatan Laut Inggris. Tetapi AS memiliki jauh lebih banyak kapal perusak - total 92 - dibandingkan dengan China 41 dan Inggris enam.

Meski begitu kapal perang China telah berkembang sangat canggih, dengan perusak Tipe 052 yang juga dikenal sebagai kelas Luyang III, menampilkan 64 sistem peluncur vertikal untuk rudal permukaan ke udara, torpedo berpeluncur roket dan rudal jelajah taktis.

Type 052D, yang juga dilengkapi meriam utama 130mm, dianggap setara dengan kapal perusak kelas Arleigh Burke milik Angkatan Laut AS.

Kapal perusak tersebut adalah bagian dari pembangunan militer China yang bertujuan untuk menghalangi intervensi asing jika terjadi serangan terhadap Taiwan, pulau berpemerintahan sendiri yang diklaim Beijing sebagai miliknya dan mengancam akan mencaploknya dengan paksa.

Konflik semacam itu hampir pasti akan menarik AS, yang memberi Taiwan senjata pertahanan dan secara hukum diharuskan untuk memperlakukan ancaman terhadap pulau itu sebagai masalah 'perhatian serius', bersama dengan sekutu perjanjiannya, yang paling penting dan terdekat secara geografis adalah Jepang.

Baca juga: Canberra Patut Waswas, Pulau Dekat Australia Ini Bisa Dijual ke China

Laporan ini muncul setelah China melakukan latihan militer terbesarnya di sekitar Taiwan setelah kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi bulan ini. Perjalanan itu membuat marah Beijing, yang melihatnya sebagai upaya AS untuk ikut campur dalam urusan dalam negeri China.

Pada bulan Maret, China mengatakan akan menghabiskan 7,1% lebih banyak untuk pertahanan tahun ini, menetapkan angka pengeluaran pada USD211,62 miliar atau sekitar Rp3.131 triliun, meskipun banyak ahli menduga itu bukan angka yang sebenarnya, sebuah pernyataan yang dibantah pemerintah.

Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat China, atau PLAN, telah dimodernisasi selama lebih dari satu dekade untuk menjadi lebih dari kekuatan yang mampu beroperasi secara global daripada dibatasi untuk tetap lebih dekat ke daratan China.

Pada bulan Juni, Beijing meluncurkan kapal perang generasi baru - kapal induk Tipe 003 - sebagai tonggak sejarah bagi negara tersebut karena merupakan kapal pertama yang dirancang dan dibangun di China.

Dilengkapi dengan persenjataan terbaru dan teknologi peluncuran pesawat, kemampuan kapal Type 003 dianggap menyaingi kapal induk Barat, karena Beijing berusaha untuk mengubah angkatan lautnya, yang sudah menjadi yang terbesar di dunia, menjadi kekuatan multi-kapal induk.

Tipe 003 menggunakan peluncuran ketapel, yang menurut para ahli tampaknya merupakan sistem tipe elektromagnetik seperti yang awalnya dikembangkan oleh Angkatan Laut AS.

Baca juga: Kapal Survei Militer China Tinggalkan Sri Lanka setelah Bikin Gempar

Sistem seperti itu mengurangi tekanan pada pesawat daripada sistem peluncuran ketapel tipe uap yang lebih tua, dan penggunaan ketapel berarti bahwa kapal akan dapat meluncurkan lebih banyak jenis pesawat, yang diperlukan bagi China untuk dapat memproyeksikan angkatan laut. daya pada jangkauan yang lebih besar.

China membelanjakan peralatan canggih, termasuk pesawat tempur siluman dan kapal induk, yang coba dilawan oleh Taiwan dengan mengerahkan lebih banyak upaya ke senjata seperti rudal yang dapat menyerang jauh ke wilayah tetangga raksasanya.

China tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk membawa pulau itu di bawah kendalinya. Taiwan menolak klaim kedaulatan Beijing, dengan mengatakan bahwa Republik Rakyat China tidak pernah memerintah pulau itu dan hanya rakyat Taiwan yang dapat memutuskan masa depan mereka.

(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1863 seconds (11.210#12.26)