Putin Teken Dekrit Perekrutan Pasukan di Tengah Perang dengan Ukraina

Jum'at, 26 Agustus 2022 - 07:43 WIB
loading...
Putin Teken Dekrit Perekrutan Pasukan di Tengah Perang dengan Ukraina
Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani dekrit perekrutan pasukan di tengah perang dengan Ukraina. Foto/BBC
A A A
MOSKOW - Presiden Rusia Vladimir Putin telah menandatangani dekrit yang dapat membuat 137 ribu personel militer ditambahkan ke angkatan bersenjata dalam beberapa bulan mendatang.

Saat ini Rusia memiliki batas lebih dari satu juta personel militer dan hampir 900.000 staf sipil.

Keputusan Vladimir Putin datang di tengah upaya perekrutan di seluruh negeri, dengan insentif uang tunai besar yang ditawarkan. Ada laporan bahwa perekrut bahkan telah mengunjungi penjara, menjanjikan kebebasan dan uang kepada narapidana.

Para pejabat Barat mengatakan 70-80.000 tentara tewas atau terluka sejak Rusia menginvasi Ukraina enam bulan lalu.

Rusia awalnya menjanjikan kampanye singkat dan menentukan ketika menginvasi Ukraina pada Februari, tetapi perlawanan sengit Ukraina telah menghentikan kemajuannya dan dalam beberapa pekan terakhir garis depan hampir tidak bergerak.

Baca juga: Presiden Ketiga Ukraina Viktor Yuschenko: Putin Telah Kalah Perang!

Dikutip dari BBC, Jumat (26/8/2022), dekrit yang diterbitkan dalam bahasa Rusia oleh kantor presiden Rusia, menetapkan bahwa ukuran numerik Angkatan Bersenjata Federasi Rusia harus ditetapkan pada 2.039.758, termasuk 1.150.628 personel militer.

Saat ini batasnya ditetapkan pada 1.013.628 personel militer, meskipun jumlah sebenarnya sebelum dimulainya invasi diperkirakan mendekati 900.000.

Keputusan tersebut meminta pemerintah untuk menyediakan dana dari anggaran federal untuk tujuan ini. Ini akan mulai berlaku pada 1 Januari 2023.

Namun, tidak jelas apakah jumlahnya akan ditingkatkan dengan merekrut lebih banyak sukarelawan atau memperluas wajib militer.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1839 seconds (11.97#12.26)