China Kembali Gelar Latihan Militer di Sekitar Taiwan

Senin, 15 Agustus 2022 - 23:48 WIB
loading...
China Kembali Gelar Latihan Militer di Sekitar Taiwan
China Kembali Gelar Latihan Militer di Sekitar Taiwan. FOTO/Xinhua
A A A
BEIJING - China menyatakan telah menyelenggarakan latihan militer baru di sekitar Taiwan , Senin (15/8/2022). Latihan terbaru ini digelar ketika delegasi anggota parlemen Amerika Serikat (AS) yang berkunjung ke Taiwan, bertemu dengan pemimpin Taipei.

Kunjungan delegasi kongres AS itu itu memicu tanggapan pedas dari Beijing, yang menyatakan telah melakukan "patroli kesiapan tempur dan latihan tempur di laut dan wilayah udara di sekitar pulau Taiwan".

Baca: China Kerahkan 22 Pesawat Tempur dan 6 Kapal Perang ke Dekat Taiwan

“Ini adalah pencegah serius terhadap AS dan Taiwan karena terus memainkan trik politik dan merusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan,” kata Shi Yi, juru bicara Komando Teater Timur militer China, seperti dikutip dari AFP. Ia juga berjanji untuk “dengan tegas membela kedaulatan nasional”.

Partai Komunis China tidak pernah memerintah Taiwan, tetapi mengaku akan menggunakan kekuatan jika perlu untuk mengambil pulau itu dan mengecam perlakuan apa pun yang dirasakannya sebagai negara bangsa yang berdaulat.

Menanggapi kunjungan delegasi kongres AS ke Taipei, Beijing meminta Washington untuk “berhenti melangkah lebih jauh ke jalan yang salah untuk melubangi dan mendistorsi prinsip satu-China, agar tidak menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada hubungan China-AS serta perdamaian dan stabilitas di Taiwan. Selat."

Baca: China-Thailand Mulai Latihan Gabungan Angkatan Udara

"China akan mengambil tindakan tegas dan tegas untuk menjaga kedaulatan nasional dan integritas teritorialnya," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Wang Wenbin dalam briefing reguler.

Ancaman puluhan tahun itu ditegaskan kembali dalam buku putih yang diterbitkan pekan lalu ketika Kantor Urusan Taiwan China mengatakan akan “tidak meninggalkan penggunaan kekuatan” terhadap tetangganya dan mencadangkan “opsi untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan.”

“Kami hanya akan dipaksa untuk mengambil tindakan drastis untuk menanggapi provokasi elemen separatis atau kekuatan eksternal jika mereka melewati garis merah kami,” lanjutnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1675 seconds (11.210#12.26)