Pangeran Arab Saudi Investasi Rp7,3 Triliun di Rusia sejak Perang Ukraina Dimulai

Senin, 15 Agustus 2022 - 08:39 WIB
loading...
Pangeran Arab Saudi Investasi Rp7,3 Triliun di Rusia sejak Perang Ukraina Dimulai
Alwaleed bin Talal, miliarder yang juga pangeran Arab Saudi, investasi lebih dari Rp7,3 triliun di perusahaan-perusahaan Rusia sejak Moskow memulai perangnya di Ukraina. Foto/REUTERS
A A A
MOSKOW - Alwaleed bin Talal, seorang miliarder yang juga pangeran Arab Saudi , telah menginvestasikan lebih dari USD500 juta (lebih dari Rp7,3 triliun) di perusahaan-perusahaan Rusia . Itu terjadi pada bulan yang sama saat Moskow memulai perangnya di Ukraina .

Pengajuan bursa yang dilihat oleh Bloomberg News menunjukkan Alwaleed's Kingdom Holding Co milik Pangeran Alwaleed pada bulan Februari mengakuisisi saham di Gazprom, Lukoil dan Rosneft.

Kingdom Holding menginvestasikan 1,37 miliar riyal (USD365 juta) dalam kuitansi penyimpanan Amerika Gazprom pada Februari 2022.

Antara Februari hingga Maret, mereka menginvestasikan USD52 juta dalam kuitansi penyimpanan global Rosneft dan USD109 juta dalam kuitansi penyimpanan Amerika Lukoil.

Baca juga: Menkeu Ukraina Pusing Pusing, Kiev Kesulitan Keuangan untuk Gaji Pasukan

Pengajuan bursa tidak menunjukkan kapan perusahaan Pangeran Alwaleed melakukan investasi tertentu, tetapi setelah perang di Ukraina dimulai pada 24 Februari, investasi sang pangeran di perusahaan-perusahaan itu turun dengan cepat nilainya.

Tetapi pengajuan bursa itu menunjukkan bahwa Kingdom Holding telah menginvestasikan USD3,4 miliar dalam ekuitas global dan penerimaan penyimpanan sejak 2020.

Awal tahun ini, Pangeran Alwaleed menjual 625 juta saham, atau 16,87 persen, dari Kingdom Holding Co miliknya, senilai sekitar USD1,5 miliar, menurut catatan resmi kepada lembaga dana kekayaan negara Arab Saudi.

Alwaleed adalah cucu almarhum Raja Abdulaziz, pendiri Arab Saudi modern. Pangeran Alwaleed tercatat sebagai salah satu orang terkaya di Kerajaan Arab Saudi dan dikenal secara internasional sebagai investor utama, termasuk di perusahaan global seperti Twitter dan Uber.

Pada tahun 2017, miliarder berusia 67 tahun itu termasuk di antara ratusan pangeran dan pebisnis Arab Saudi yang dipenjara oleh Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman di hotel Ritz Carlton Riyadh dan dipaksa untuk menyerahkan sejumlah besar uang tunai dalam apa yang oleh pihak berwenang digambarkan sebagai upaya anti-korupsi.

Setelah tiga bulan, Pangeran Alwaleed yang kurus dibebaskan, menyatakan penahanannya sebagai kesalahpahaman.

Beberapa media melaporkan bahwa dia memberi pihak berwenang Arab Saudi uang miliaran sebagai imbalan atas kebebasannya.

Pangeran Alwaleed baru-baru ini berselisih dengan CEO Tesla dan Space X Elon Musk atas tawaran yang terakhir untuk membeli Twitter.

Pangeran Saudi itu merupakan salah satu dari sedikit investor yang menentang pengambilalihan Twitter oleh Musk dan mengatakan itu tidak mencerminkan "nilai intrinsik Twitter...mengingat prospek pertumbuhannya".
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1375 seconds (10.177#12.26)