Saudi Desak Dunia Internasional Paksa Israel Hentikan Serangan ke Palestina

Rabu, 10 Agustus 2022 - 15:21 WIB
loading...
Saudi Desak Dunia Internasional Paksa Israel Hentikan Serangan ke Palestina
Saudi Desak Dunia Internasional Paksa Israel Hentikan Serangan ke Palestina. FOTO/Reuters
A A A
RAMALLAH - Arab Saudi pada Selasa (9/8/2022) menuntut tindakan internasional untuk menghentikan serangan mematikan oleh Angkatan Bersenjata Israel terhadap rakyat Palestina .

Pada pertemuan Kabinet di Jeddah yang diketuai oleh Raja Salman, para menteri Saudi mendesak masyarakat internasional untuk memikul tanggung jawabnya dan mengerahkan semua upaya untuk mengakhiri konflik.

Baca: Hizbullah Peringatkan Israel Tak Serang Pejuang Palestina di Lebanon

Seruan Saudi datang ketika tiga warga Palestina tewas dan 40 terluka dalam serangan Israel di Nablus di Tepi Barat utara. Seorang warga Palestina, Moamen Jaber yang berusia 17 tahun, meninggal karena luka-lukanya di rumah sakit di Hebron. Ia ditembak oleh tentara Israel dalam bentrokan sebelumnya di Bab Al-Zawiyah.

Empat kematian itu membuat jumlah orang yang tewas tahun ini akibat serangan pasukan Israel di Tepi Barat dan Jalur Gaza menjadi 130 jiwa.

"Dari Nablus ke Hebron, setelah Gaza dan Jenin, pendudukan terus melakukan kejahatan terbuka terhadap rakyat kami di semua wilayah pendudukan," kata Perdana Menteri Palestina Mohammed Shtayyeh, seperti dikutip dari Arab News.

Baca: Israel Lancarkan Serangan Mematikan di Tepi Barat, Bunuh Komandan Tinggi Brigade Al-Aqsa

Korban tewas pada Selasa terjadi setelah pasukan elit Israel mengepung sebuah rumah di kota tua Nablus di pagi hari. Militer Israel mendekati Ibrahim Al-Nabulsi dari Brigade Martir Al-Aqsa, sayap militer Fatah, dan setidaknya satu anggota lain dari kelompok tersebut bernama Islam Sabbouh.

Setelah Nabulsi menolak permintaan untuk menyerah, pasukan Israel melepaskan tembakan dan menyerang rumah tersebut dengan rudal anti-baju Matador, membunuh orang-orang di dalamnya. Seorang warga Palestina lainnya, Hussein Jamal Taha, 16 tahun, juga tewas.

Ribuan warga Palestina mengambil bagian dalam tiga pemakaman, yang terbesar di Nablus selama 20 tahun. Bentrokan kekerasan antara warga Palestina dan pasukan Israel pecah di Tepi Barat, melukai sedikitnya 20 warga sipil, kebanyakan pria muda.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1479 seconds (11.252#12.26)