Partai Republik Bersumpah Selidiki Penggerebekan Rumah Trump oleh FBI

Rabu, 10 Agustus 2022 - 04:01 WIB
loading...
A A A
Jordan berpendapat bahwa Demokrat telah menggunakan badan intelijen dan penegak hukum untuk mengejar musuh politik mereka, seperti yang diperingatkan oleh Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer setelah Trump terpilih pada 2016.

“Pertama adalah investigasi Mueller, lalu pemakzulan satu, lalu pemakzulan dua. Dan sekarang komite 6 Januari, dan tidak ada yang berhasil, jadi mereka pergi ke langkah ini. Mereka menggerebek rumah presiden,” tuturnya.

Legislator Republik lainnya, Mike Turner, Republikan peringkat teratas di Komite Intelijen DPR, mengatakan dalam sebuah surat kepada Wray bahwa direktur FBI harus menjelaskan kepada anggota parlemen pembenaran keamanan nasional untuk serangan Mar-a-Lago.

Baca juga: Gerebek Rumah Donald Trump, FBI Angkut 15 Kotak Termasuk Dokumen Rahasia

“Dalam sejarah negara kita, tindakan ini belum pernah terjadi sebelumnya,” katanya, seraya menambahkan bahwa sebagai pejabat tinggi Partai Republik yang mengawasi intelijen, dia tidak mengetahui adanya dugaan ancaman keamanan yang ditimbulkan oleh dokumen-dokumen yang dimiliki Trump.

“Saya sangat skeptis terhadap hal ini selain bermotivasi politik,” kata Turner.

"Ada pertanyaan serius tentang serangan FBI yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dilaporkan mencari materi rahasia dari kediaman mantan Presiden Trump," ia menambahkan.

Trump telah berulang kali mengisyaratkan bahwa dia akan mencalonkan diri sebagai presiden pada 2024, menyiapkan pertandingan ulang potensial dengan Biden. Kritikus, seperti legislator Republik Matt Gaetz, telah menegaskan bahwa komite 6 Januari yang menyelidiki kerusuhan gedung Capitol diadakan untuk memblokir Trump dari mencari jabatan publik lagi. Sedangkan legislator Republik lainnya, Scott Perry, menyebut audiensi televisi komite sebagai "percobaan pertunjukan gaya Soviet."

"FBI menerbangkan agen dari Washington DC, ke Mar-a-Lago dengan tujuan tunggal untuk memajukan kampanye biro selama bertahun-tahun untuk menjatuhkan Presiden Trump," kata Senator Republik Marsha Blackburn di Twitter. Dia menyebut serangan itu "perburuan penyihir politik."

Legislator dari Partai Republik Lauren Boebert bergabung dengan seruan untuk penyelidikan serangan FBI.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1769 seconds (11.210#12.26)