Partai Republik Bersumpah Selidiki Penggerebekan Rumah Trump oleh FBI

Rabu, 10 Agustus 2022 - 04:01 WIB
loading...
Partai Republik Bersumpah Selidiki Penggerebekan Rumah Trump oleh FBI
Partai Republik bersumpah selidiki penggerebekan rumah Trump oleh FBI. Foto/Miami Herald
A A A
WASHINGTON - Pemimpin Minoritas DPR Amerika Serikat (AS) Kevin McCarthy dan anggota parlemen dari Partai Republik lainnya mengutuk pemerintahan Presiden Joe Biden karena menyerbu rumah Donald Trump di Florida. Mereka memperingatkan akan menyelidiki politisasi Departemen Kehakiman ketika mereka mengambil kembali kendali atas Kongres.

"Departemen Kehakiman telah mencapai keadaan politisasi senjata yang tidak dapat ditoleransi," kata McCarthy, beberapa jam setelah agen FBI mengeksekusi surat perintah penggeledahan di kediaman Trump di Mar-a-Lago.

“Ketika Partai Republik mengambil kembali DPR, kami akan melakukan pengawasan langsung terhadap departemen ini, mengikuti fakta, dan tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat. Jaksa Agung (Merrick) Garland, simpan dokumen Anda dan kosongkan kalender Anda,” sambungnya seperti dikutip dari Russia Today, Rabu (10/8/2022).

Trump mengatakan sejumlah agen FBI menggerebek rumah dan membobol brankasnya. Penggerebekan itu dilaporkan terkait dengan penyelidikan penanganan dokumen rahasia oleh Trump.

“Serangan seperti itu hanya bisa terjadi di negara-negara dunia ketiga yang rusak,” katanya.

“Sayangnya, Amerika kini telah menjadi salah satu negara itu – korup pada tingkat yang belum pernah terlihat sebelumnya,” imbuhnya.

Baca juga: Protes Penggerebekan FBI, Pendukung Berkumpul di Luar Kediaman Trump

Partai Republik di Kongres marah atas serangan itu dan menuntut penjelasan dari Garland dan Direktur FBI Chris Wray.

"Mengapa Chris Wray dan Merrick Garland tidak datang ke hadapan kita Jumat ini dan menjawab pertanyaan kita?" legislator Republik Jim Jordan bertanya.

“Jika ini sangat penting untuk mengejar Presiden Trump dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, datang dan jawab pertanyaan kami di Komite Kehakiman di DPR,” imbuhnya.

Jordan berpendapat bahwa Demokrat telah menggunakan badan intelijen dan penegak hukum untuk mengejar musuh politik mereka, seperti yang diperingatkan oleh Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer setelah Trump terpilih pada 2016.

“Pertama adalah investigasi Mueller, lalu pemakzulan satu, lalu pemakzulan dua. Dan sekarang komite 6 Januari, dan tidak ada yang berhasil, jadi mereka pergi ke langkah ini. Mereka menggerebek rumah presiden,” tuturnya.

Legislator Republik lainnya, Mike Turner, Republikan peringkat teratas di Komite Intelijen DPR, mengatakan dalam sebuah surat kepada Wray bahwa direktur FBI harus menjelaskan kepada anggota parlemen pembenaran keamanan nasional untuk serangan Mar-a-Lago.

Baca juga: Gerebek Rumah Donald Trump, FBI Angkut 15 Kotak Termasuk Dokumen Rahasia

“Dalam sejarah negara kita, tindakan ini belum pernah terjadi sebelumnya,” katanya, seraya menambahkan bahwa sebagai pejabat tinggi Partai Republik yang mengawasi intelijen, dia tidak mengetahui adanya dugaan ancaman keamanan yang ditimbulkan oleh dokumen-dokumen yang dimiliki Trump.

“Saya sangat skeptis terhadap hal ini selain bermotivasi politik,” kata Turner.

"Ada pertanyaan serius tentang serangan FBI yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dilaporkan mencari materi rahasia dari kediaman mantan Presiden Trump," ia menambahkan.

Trump telah berulang kali mengisyaratkan bahwa dia akan mencalonkan diri sebagai presiden pada 2024, menyiapkan pertandingan ulang potensial dengan Biden. Kritikus, seperti legislator Republik Matt Gaetz, telah menegaskan bahwa komite 6 Januari yang menyelidiki kerusuhan gedung Capitol diadakan untuk memblokir Trump dari mencari jabatan publik lagi. Sedangkan legislator Republik lainnya, Scott Perry, menyebut audiensi televisi komite sebagai "percobaan pertunjukan gaya Soviet."

"FBI menerbangkan agen dari Washington DC, ke Mar-a-Lago dengan tujuan tunggal untuk memajukan kampanye biro selama bertahun-tahun untuk menjatuhkan Presiden Trump," kata Senator Republik Marsha Blackburn di Twitter. Dia menyebut serangan itu "perburuan penyihir politik."

Legislator dari Partai Republik Lauren Boebert bergabung dengan seruan untuk penyelidikan serangan FBI.

"Ini tidak bisa menunggu," katanya. “Kami berubah menjadi republik pisang dengan kecepatan tinggi,” imbuhnya.

Baca juga: Rumah Mantan Presiden AS Donald Trump Digerebek FBI

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2244 seconds (11.97#12.26)