AS Jual 35 Jet Tempur Siluman F-35 ke Jerman, Bisa untuk Mengebom Nuklir

Sabtu, 30 Juli 2022 - 00:53 WIB
loading...
AS Jual 35 Jet Tempur Siluman F-35 ke Jerman, Bisa untuk Mengebom Nuklir
Amerika Serikat setuju menjual 35 jet tempur siluman F-35 kepada Jerman. Pesawat yang dijual memiliki kemampuan untuk menjatuhkan bom nuklir. Foto/REUTERS
A A A
BERLIN - Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (AS) telah menyetujui penjualan 35 jet tempur siluman F-35 ke Jerman . Pesawat yang akan dijual telah disertifikasi untuk menjatuhkan bom nuklir B-61 Amerika.

Penjualan puluhan jet tempur canggih itu bersama dengan paket persenjataan substansial, yang total harganya USD8,4 miliar.

"Bergabung dengan program joint strike fighter (JSF) adalah tonggak penting yang akan semakin mengintensifkan hubungan kita,” kata Kepala Staf Angkatan Udara Jerman Letnan Jenderal Ingo Gerhartz dalam sebuah pernyataan email kepada Defense News, Jumat (29/7/2022), setelah menghadiri pertemuan di Rostock.

“Sistem senjata bersama adalah dasar terbaik untuk kerja sama yang lebih erat lagi."

Baca juga: Biden Ancam Putin dengan NATO-isasi Eropa, Siap Kerahkan Banyak Jet Siluman F-35

Seperti yang diumumkan pada bulan Maret, Kementerian Pertahanan Jerman telah memutuskan untuk mengganti pesawat tempur Tornado dan pesawat peperangan elektronik dengan kombinasi jet tempur siluman F-35A Lockheed Martin dan Eurofighter ECR dari Airbus Defence & Space mulai tahun 2030.

Penggabungan F-35 menanggapi kebutuhan untuk mempertahankan kemampuan penangkal nuklir Luftwaffe atau Angkatan Udara Jerman.

Dari opsi yang telah dipertimbangkan untuk menggantikan Panavia Tornado (Super Hornet dan Typhoon), F-35A adalah satu-satunya pesawat yang disertifikasi untuk mengirimkan bom nuklir B-61 AS, di mana Jerman memiliki skor sebagai bagian dari tanggung jawab untuk berbagi nuklir NATO.

Menanggapi permintaan resmi Jerman untuk pembelian F-35A, Badan Kerjasama Keamanan Pertahanan (DSCA) Departemen Pertahanan AS mengeluarkan siaran pers yang merinci tawaran Washington, yang tidak hanya mencakup pesawat dan bagian logistiknya tetapi juga akan datang dengan paket persenjataan.

Item utama yang membentuk penawaran, senilai sekitar USD8,4 miliar, adalah sebagai berikut:

1. 35 jet tempur lepas landas dan pendaratan konvensional F-35(A)
2. 35 mesin Pratt & Whitney F135-PW-100 (2 suku cadang)
3. 105 rudal udara-ke-udara jarak menengah AIM-120 C8 AMRAAM
4. 75 rudal udara-ke-permukaan jarak jauh AGM-158B/B2 (JASSM-ER)
5. 344 bom GBU-53 SDB-II berdiameter kecil
6. 162 bom anti-bunker BLU-109 2.000 lb
7. 264 bom serba guna MK-82 500 pon
8. 180 kit panduan JDAM untuk GBU-31
9. 246 kit panduan JDAM untuk GBU-54
10. 75 Rudal udara-ke-udara jarak pendek AIM-9X Block II+ Sidewinder.

Daftar lengkap peralatan aksesori seperti rudal pelatihan, peralatan logistik darat, perangkat lunak dan dukungan pemeliharaan, pelatihan personel, dan lainnya juga dirinci DSCA.

Mulai sekarang, satu-satunya yang tersisa untuk dilakukan adalah menyelesaikan rincian terakhir dan lebih cepat daripada nanti, kontrak akan ditandatangani dan Jerman akan bergabung dengan daftar negara-negara Eropa yang terus bertambah yang mengoperasikan satu-satunya pesawat tempur siluman yang dapat diekspor dari AS.
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1270 seconds (10.101#12.26)