China Siapkan Rencana Dagang dan Investasi di Afghanistan

Rabu, 06 Juli 2022 - 08:52 WIB
loading...
China Siapkan Rencana Dagang dan Investasi di Afghanistan
China Siapkan Rencana Dagang dan Investasi di Afghansitan. FOTO/Reuters
A A A
KABUL - Duta Besar China untuk Afghanistan , Wang Yu mengungkapkan rencana perdagangan dan investasi untuk Afghanistan pada Selasa (5/6/2022). Ini adalah sebuah bentuk dukungan publik untuk melakukan bisnis di negara yang dikuasai Taliban, setelah bencana gempa bumi menarik perhatian pada konsekuensi kemanusiaan dari sanksi Barat.

Pada konferensi pers yang jarang terjadi bersama penjabat menteri administrasi Taliban untuk manajemen bencana, Yu mengumumkan bantuan senilai USD8 juta untuk bencana gempa bumi 22 Juni yang menewaskan lebih dari 1.000 orang.

Baca: Lagi-lagi, Taliban Minta Dunia Akui Pemerintahannya di Afghanistan

"Selain bantuan kemanusiaan darurat, setelah perubahan politik tahun lalu dan setelah gempa, kami juga memiliki rencana rekonstruksi ekonomi jangka panjang," kata Yu, seperti dikutip dari Reuters. Prioritasnya adalah perdagangan, diikuti oleh investasi, serta pertanian.

Tidak ada negara yang secara resmi mengakui Taliban, yang merebut kekuasaan tahun lalu setelah Amerika Serikat dan sekutunya secara tiba-tiba menarik pasukannya setelah perang selama 20 tahun.

Negara-negara Barat mengatakan, sanksi yang mencakup pembekuan miliaran dolar dalam cadangan Afghanistan, dapat dicabut hanya jika gerilyawan memenuhi persyaratan seperti mencabut pembatasan partisipasi dalam kehidupan publik bagi perempuan dan anak perempuan. Beberapa lembaga bantuan mengeluh bahwa sanksi membatasi kemampuan mereka untuk membantu setelah gempa bulan lalu.

Baca: Afghanistan Kekurangan Pasokan Medis untuk Rawat Korban Gempa

China, yang berbagi perbatasan terpencil dengan Afghanistan dan memperoleh pengaruh di antara tetangganya dari inisiatif investasi Sabuk dan Jalannya yang besar, secara konsisten menyerukan agar sanksi dicabut.

Yu juga mengatakan, negosiasi sedang berlangsung untuk dua proyek pertambangan besar, termasuk Mes Aynak, sebuah tambang tembaga di Afghanistan selatan yang memiliki hak perusahaan milik negara China di bawah pengaturan yang ditengahi dengan pemerintah Afghanistan sebelumnya. Cadangan mineral Afghanistan yang sebagian besar belum dimanfaatkan termasuk deposit besar bijih besi dan tembaga

.


Pejabat pemerintahan Taliban, termasuk Pemimpin Tertinggi kelompok itu dalam pidatonya pada pertemuan pekan lalu, mengatakan, negara itu perlu mengurangi ketergantungan pada bantuan dan mendorong bisnis.

Berbicara tentang cadangan Afghanistan yang dibekukan di bank-bank Barat, Yu mengatakan: "China selalu berpikir bahwa uang adalah milik rakyat Afghanistan. China selalu meminta masyarakat internasional untuk pencairan dana."
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1436 seconds (10.177#12.26)