Polisi India Tangkap Dalang Eksekusi Penjahit Hindu

Sabtu, 02 Juli 2022 - 22:41 WIB
loading...
Polisi India Tangkap Dalang Eksekusi Penjahit Hindu
Polisi India Tangkap Dalang Eksekusi Penjahit Hindu.. FOTO/Reuters
A A A
MUMBAI - Polisi India melakukan penangkapan dalam kasus eksekusi seorang penjahit Hindu di Rajasthan. Aksi pembunuhan itu memicu kegelisahan antara mayoritas Hindu dan minoritas Muslim, yang mengarah pada tindakan keras terhadap aksi protes dan layanan Internet.

Tiga pejabat senior polisi India mengatakan pada Sabtu (2/7/2022), bahwa dua pria Muslim yang berbasis di negara bagian barat laut ditahan karena merencanakan pembunuhan penjahit pekan lalu di tokonya di Udaipur.

Baca: Kronologi Warga Hindu India Dibunuh Secara Brutal karena Dukung Penghina Nabi Muhammad

"Kami sekarang telah menangkap dua dalang dan sebelumnya kami telah menangkap dua orang yang melakukan kejahatan keji itu," kata Prafulla Kumar, seorang pejabat senior polisi yang berbasis di Udaipur, seperti dikutip dari Reuters.

Kumar mengatakan, layanan Internet secara bertahap dipulihkan dan pasukan keamanan terus bersiaga menyusul pembunuhan, yang dilakukan oleh dua pria Muslim yang sekarang ditahan yang merekam aksi tersebut dan mempostingnya secara online.

Para pelaku mengatakan, tindakan itu sebagai tanggapan atas dukungan korban atas pernyataan menghina politisi tentang Nabi Muhammad. Korban, Kanhaiya Lal Teli, diduga memasang unggahan media sosial yang mendukung mantan juru bicara partai Perdana Menteri Narendra Modi yang membuat komentar anti-Islam pada bulan Mei.

Baca: India Memanas, Warga Hindu Dipenggal karena Dukung Penghina Nabi Muhammad

Pada hari Jumat, hakim dari Mahkamah Agung India menyatakan, mantan juru bicara, Nupur Sharma, harus meminta maaf kepada seluruh bangsa setelah pernyataan tersebut meningkatkan garis kesalahan agama di India, membuat marah negara-negara Islam dan memicu ketegangan diplomatik.

Di India, setidaknya dua demonstran tewas dalam tembakan polisi selama protes terhadap komentar Sharma. Polisi di New Delhi menangkap jurnalis Mohammed Zubair, seorang kritikus vokal terhadap pemerintah Modi, yang telah membantu menarik perhatian pada pernyataan Sharma melalui situs pemeriksa fakta Alt News dan di media sosial.

Umar Muslim yang tinggal sekitar 3 km dari toko penjahit, di mana korban dibunuh, mengatakan mereka merasa gugup dan takut akan boikot sosial dan ekonomi oleh orang-orang Hindu kuat yang tinggal di Udaipur.

Baca: MA India Salahkan Nupur Sharma soal Nabi Muhammad: Lidahnya Telah Membakar Negara

"Saya tahu apa yang telah dilakukan adalah biadab tetapi masyarakat tidak harus bertanggung jawab atas perbuatan dua orang," kata Mohammad Farukh, seorang perwakilan medis yang tinggal di daerah yang didominasi Muslim di kota itu.

Dewan Hukum Pribadi Muslim Seluruh India menyebut insiden itu "sangat terkutuk", menambahkan bahwa itu bertentangan dengan hukum India dan aturan Islam.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1669 seconds (11.210#12.26)