Keberatan Dicabut, Turki Restui Finlandia dan Swedia Jadi Anggota NATO

Rabu, 29 Juni 2022 - 05:29 WIB
loading...
Keberatan Dicabut, Turki Restui Finlandia dan Swedia Jadi Anggota NATO
Para pemimpin Turki, Finlandia dan Swedia akhirnya mencapai kesepakatan pada menit akhir untuk mengizinkan kedua negara Nordik itu menjadi anggota NATO. Foto/The Guardian
A A A
MADRID - Turki , Finlandia dan Swedia akhirnya mencapai kesepakatan pada menit akhir untuk mengizinkan kedua negara Nordik itu menjadi anggota NATO pada malam pertemuan puncak aliansi militer tersebut di Madrid, Spanyol.

NATO mengatakan kesepakatan trilateral telah dicapai pada pertemuan antara presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, Presiden Finlandia Sauli Niinisto dan Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson.

“Saya senang mengumumkan bahwa kami sekarang memiliki kesepakatan yang membuka jalan bagi Finlandia dan Swedia untuk bergabung dengan NATO,” ujar Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg usia periode negosiasi yang intensif.

“Turki, Finlandia dan Swedia telah menandatangani sebuah memorandum yang membahas keprihatinan Turki, termasuk seputar ekspor senjata dan perang melawan terorisme,” tambahnya seperti dikutip dari The Guardian, Rabu (29/6/2022).

PM Swedia Magdalena Andersson memuji kesepakatan itu sebagai “perjanjian yang sangat bagus”, menolak klaim bahwa dia telah kebobolan terlalu banyak kepada Erdogan untuk membujuknya agar membatalkan hak vetonya.

“Mengambil langkah selanjutnya menuju keanggotaan penuh NATO tentu saja penting bagi Swedia dan Finlandia. Tetapi ini juga merupakan langkah yang sangat penting bagi NATO, karena negara kami akan menjadi penyedia keamanan di dalam NATO,” katanya kepada Agence France-Presse.

Andersson mengatakan dia telah menunjukkan kepada pemimpin Turki perubahan dalam undang-undang terorisme Swedia yang mulai berlaku bulan depan.

Baca juga: Erdogan akan Bertemu Biden di Sela-sela KTT NATO

“Dan tentu saja, kami akan melanjutkan perjuangan kami melawan terorisme dan karena anggota NATO juga melakukannya dengan kerja sama yang lebih erat dengan Turki,” kata perdana menteri Swedia.

Swedia dan Finlandia secara historis menolak untuk menjadi anggota NATO, sebagian karena opini publik yang beragam dan kehati-hatian seputar hubungan keamanan mereka dengan Rusia. Tapi itu berubah secara dramatis setelah Rusia melancarkan serangan tanpa alasan ke Ukraina pada Februari lalu, mendorong kedua negara itu untuk meminta bergabung.

Ini berarti para pemimpin Swedia dan Finlandia akan dapat menghadiri KTT NATO pada hari Rabu dan Kamis sebagai undangan, yang berarti bahwa kedua negara itu berada di jalur yang kokoh menuju keanggotaan penuh, hanya dengan ratifikasi oleh negara-negara anggota. Itu dianggap sebagai langkah teknis.

Turki telah mengatakan akan memblokir aplikasi Swedia dan Finlandia kecuali menerima jaminan yang memuaskan bahwa negara-negara Nordik bersedia untuk mengatasi apa yang dianggapnya sebagai dukungan untuk kelompok Kurdi yang ditunjuk sebagai organisasi teroris, khususnya Partai Pekerja Kurdistan (PKK).

Karena NATO beroperasi dengan konsensus, adalah mungkin bagi satu negara dalam aliansi militer berkekuatan 30 negara itu untuk memblokir aplikasi, memberikan pengaruh kepada Ankara ketika kedua negara berusaha untuk bergabung awal tahun ini.

Kantor Erdogan mengatakan Turki mendapatkan apa yang diinginkannya dari Swedia dan Finlandia sebelum menyetujui untuk mendukung upaya mereka untuk bergabung dengan NATO.

“Turki telah membuat keuntungan yang signifikan dalam perang melawan organisasi teroris,” bunyi pernyataan Turki.

Baca juga: Rusia Warning NATO: Usik Crimea Bisa Sebabkan Perang Dunia III

“Turki mendapatkan apa yang diinginkannya,” pernyataan itu menambahkan.

Teks memorandum yang ditandatangani oleh ketiga pemimpin itu mengatakan bahwa Finlandia dan Swedia akan “meluaskan dukungan penuh mereka” ke Turki dalam masalah keamanan nasional.

Negara-negara Nordik mengatakan mereka mengkonfirmasi bahwa PKK adalah organisasi terlarang dan, dalam konsesi utama, tidak akan memberikan dukungan kepada partai Persatuan Demokratik Kurdi Suriah (PYD) dan kelompok Unit Perlindungan Rakyat (YPG) yang telah aktif di memerangi ISIS di Suriah.

Finlandia dan Swedia menegaskan dalam kesepakatan itu tidak ada embargo senjata nasional yang berkaitan dengan penjualan ke Turki dan ketiga negara mengatakan mereka akan bekerja sama dalam permintaan ekstradisi.

Swedia adalah rumah bagi 100.000 pengungsi Kurdi dan Turki telah menyerukan ekstradisi individu yang dikatakan terkait dengan PKK atau YPG Suriah.

Stoltenberg mengatakan Finlandia dan Swedia telah sepakat untuk mengubah lebih lanjut undang-undang domestik mereka untuk memberi Turki jaminan anti-teror yang telah dicarinya, dan akan menindak kegiatan PKK dan memasuki perjanjian dengan Turki tentang ekstradisi.

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengucapkan selamat kepada tiga negara karena mengamankan kesepakatan, yang ia gambarkan sebagai langkah penting menuju undangan NATO ke Finlandia dan Swedia, yang akan memperkuat aliansi dan meningkatkan keamanan kolektif.

Baca juga: NATO Tambah Jumlah Pasukan Reaksi Cepat hingga 300 Ribu Personel

Boris Johnson juga menyambut pengumuman itu.

“Berita fantastis saat kami memulai KTT NATO. Keanggotaan Swedia dan Finlandia akan membuat aliansi brilian kita lebih kuat dan lebih aman,” tweetnya.

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2060 seconds (11.252#12.26)