Miliarder Rusia: Perang Putin di Ukraina Akan Menyebabkan Kematiannya

Senin, 20 Juni 2022 - 10:36 WIB
loading...
Miliarder Rusia: Perang Putin di Ukraina Akan Menyebabkan Kematiannya
Presiden Rusia Vladimir Putin. Perang Rusia di Ukraina disebut akan menjadi jalur yang mengarah pada kematian Putin. Foto/REUTERS/Maxim Shemetov
A A A
LONDON - Miliarder Rusia yang diasingkan Mikhail Khodorkovsky mengatakan Presiden Vladimir Putin telah memulai rute yang mengarah pada kematiannya ketika meluncurkan invasi ke Ukraina .

"Jika dia menang sekarang di Ukraina, dia akan, karena masalah domestik, memulai perang dengan NATO. Dan akhirnya dia akan kalah dalam perang itu," kata miliarder itu dalam sebuah wawancara dengan Financial Times.

“Jika bukan karena begitu banyak korban, saya akan mengatakan bahwa saya sebenarnya cukup senang, karena dia telah memulai rute yang akan mengarah pada kematiannya. Tetapi kemenangan khusus di Ukraina ini sepenuhnya bergantung pada Barat," ujar Khodorovsky, yang dilansir Minggu (19/6/2022).

Baca juga: Rusia Bunuh 50 Jenderal Ukraina dengan Rudal Jelajah Kalibr

Oligarki yang diasingkan itu juga mengatakan bahwa dia tidak setuju dengan mantan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Henry Kissinger, yang bulan lalu mengatakan bahwa Ukraina harus menerima penyerahan sebagian wilayahnya untuk mencapai kesepakatan damai dengan Rusia.

"[Kissinger] tidak menyadari bahwa Anda tidak menemukan kesepakatan dengan seorang gangster ketika Anda berbicara dari posisi lemah. Dia tidak menyadari bahwa, bagi Putin, perang hanyalah cara normal untuk mendapatkan peringkat pemilihannya Dia telah memulai perang empat kali," kata Khodorovsky.

Khodorkovsky adalah orang terkaya Rusia pada tahun 2003, tetapi dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara pada tahun 2005 karena penipuan dan penghindaran pajak, dalam proses yang dia yakini bermotif politik. Dia sekarang tinggal di London.

Dalam sebuah wawancara dengan CNN pada bulan April lalu, dia mengatakan bahwa Putin menjadi "benar-benar gila" ketika invasinya ke negara Eropa Timur pada akhir Februari tidak mendapat reaksi positif dari Ukraina.

"Awalnya, yang dia inginkan adalah mengubah kekuasaan di Kiev, memasukkan bonekanya, dan berharap ini akan disambut dengan bunga yang dilemparkan ke jalan oleh orang-orang Ukraina," kata Khodorkovsky.

"Ketika ini tidak terjadi, dia menjadi 'gila'. Fakta bahwa orang-orang di Kharkiv tidak menemuinya dengan bunga, itu tidak hanya membuatnya marah, saya benar-benar berpikir itu membuatnya benar-benar 'gila'."

Miliarder itu juga mengatakan pada bulan Maret bahwa dia yakin kekalahan Putin tidak dapat dihindari selama Barat terus mendukung Ukraina.

Bulan lalu, pemerintah Rusia menambahkan Khodorkovsky dan juara catur Gary Kasparov ke dalam daftar "agen asing" negara itu karena keduanya adalah pengkritik Putin yang blakblakan.

Kantor berita Reuters melaporkan pada saat itu bahwa Kementerian Kehakiman Rusia mengatakan di situs webnya bahwa Kasparov dan Khodorkovsky menerima dana dari Ukraina.
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2250 seconds (11.252#12.26)