Bawa-bawa Nabi Muhammad, Presiden Mesir Suruh Rakyat Makan Daun saat Harga Melambung

Kamis, 26 Mei 2022 - 10:25 WIB
loading...
Bawa-bawa Nabi Muhammad, Presiden Mesir Suruh Rakyat Makan Daun saat Harga Melambung
Presiden Mesir Abdel Fattah Al-Sisi menyerukan rakyatnya makan daun-daunan dari pohon saat harga pangan melambung. Foto/REUTERS
A A A
KAIRO - Presiden Mesir Abdel Fattah Al-Sisi menyerukan rakyatnya makan daun-daunan dari pohon saat harga pangan melambung. Menurutnya, itulah yang pernah dilakukan Nabi Muhammad SAW .

"Sisi mengatakan bahwa dia tidak khawatir bahwa seseorang akan mengatakan bahwa satu kilo okra berharga 100 pound Mesir karena orang Mesir sadar bahwa para sahabat Nabi SAW terjebak dengan Rasulullah di pinggiran Makkah selama 3 tahun sampai mereka makan daun. Mereka tidak meminta makanan kepada Rasul atau agar Bumi meledakkan [kekayaan] dari bawah," tulis Al-Jazeera.netMesir di Twitter mengutip pernyataan Sisi baru-baru ini.

Tweet tersebut mengacu pada pengepungan terhadap Muslim oleh kaum Quraisy, di mana itu berakhir dengan istri pertama Nabi; Khadijah, sakit dan mereka kehilangan semua kekayaan mereka. Tahun itu dikenal sebagai Tahun Kesedihan dan merupakan tahun tersusah dalam hidup Nabi SAW.

Baca juga: Taktik Mesir Normalisasi Arab Saudi-Israel dengan Libatkan Mesir

Al-Sisi, menurut laporan Al-Jazeera.net, melanjutkan dengan mengatakan bahwa selama ini umat Islam tidak mengeluh, menyarankan bahwa orang Mesir harus bersabar dan tidak menuntut solusi segera.

Pada bulan Maret Mesir beralih ke Dana Moneter Internasional (IMF) untuk ketiga kalinya dalam enam tahun untuk mengajukan pinjaman ketika negara itu bergulat dengan korupsi, pandemi virus corona global dan sekarang perang Rusia di Ukraina.



Analis telah memperkirakan bahwa kenaikan lebih lanjut dalam harga bahan bakar dan makanan kemungkinan akan memicu kerusuhan sipil di Mesir di mana sepertiga dari populasi hidup di bawah garis kemiskinan.

Al-Sisi telah membuat serangkaian komentar sinir selama bertahun-tahun yang menurut para pengkritiknya adalah untuk mengalihkan tanggung jawab atas kesalahan penanganan ekonomi dan menghabiskan uang untuk proyek-proyek besar seperti ibu kota baru, alih-alih membangun kesejahteraan rakyat.

Pada tahun 2017, Al-Sisi diejek publik secara online karena meminta warga untuk menyumbangkan uang receh mereka untuk proyek-proyek amal.

Dia juga meminta orang Mesir untuk menurunkan berat badan untuk menghemat uang setelah harga buah dan sayuran meroket setelah reformasi ekonomi pemerintah memangkas subsidi makanan.

Seorang anggota dinas keamanan Mesir Mohamed Mansour mengatakan "tidak sopan" untuk mengeluh tentang kenaikan harga dan kekurangan makanan dan meminta orang Mesir untuk mengorbankan makan malam mereka demi negara.

Pada tahun 2019 presiden meminta orang Mesir untuk bekerja 12 jam sehari untuk meningkatkan output ekonomi.
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2184 seconds (11.252#12.26)