Mohammed bin Salman dan Para Pangeran Saudi Bersatu, Isyarat Suksesi Bakal Mulus

Sabtu, 21 Mei 2022 - 08:57 WIB
loading...
Mohammed bin Salman dan Para Pangeran Saudi Bersatu, Isyarat Suksesi Bakal Mulus
Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman. Dia menunjukkan persatuan dengan para pangeran Arab Saudi dalam kunjungan ke Uni Emirat Arab. Foto/Bandar Saudi Press Agency/Handout via REUTERS
A A A
RIYADH - Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) dan para pangeran lainnya dari Arab Saudi menunjukkan persatuan selama berkunjung ke Uni Emirat Arab (UEA). Sumber di Saudi mengatakan itu menandakan bahwa suksesi kepemimpinan kerajaan akan berjalan mulus.

Salah satu bangsawan yang bergabung dengan delegasi Putra Mahkota MBS ke UEA minggu ini adalah Pangeran Abdulaziz bin Ahmed, putra tertua Pangeran Ahmed bin Abdulaziz—saudara lelaki Raja Salman bin Abdulaziz al-Saud yang ditahan—dan tidak memiliki jabatan resmi.

Bergabungnya Pangeran Abdulaziz bin Ahmed dalam delegasi itu menjadi kejutan karena dipandang sebagai dukungan untuk MBS.

Pangeran MBS telah menunda berangkat ke UEA sampai ayahnya; Raja Salman (86) meninggalkan rumah sakit setelah dirawat selama seminggu yang memfokuskan kembali perhatian pengamat dan analis Saudi pada masalah suksesi.

Baca juga: Pandangan Mohammed bin Salman soal Islam, Nabi Muhammad dan Kerajaan Arab Saudi

"Memiliki putra Pangeran Ahmed duduk di sebelahnya di Abu Dhabi adalah pesan kuat untuk opini publik lokal dan internasional, terutama dengan suksesi yang menjulang," kata salah satu sumber Saudi yang akrab dengan pekerjaan keluarga kerajaan, yang menolak disebutkan namanya karena sensitivitas masalah tersebut, seperti dikutip Reuters, Sabtu (21/5/2022).

Secara lebih luas, delegasi mewakili keseimbangan yang hati-hati oleh MBS tokoh-tokoh dari berbagai cabang keluarga. Demikian disampaikan Kristian Coates Ulrichsen, seorang ilmuwan politik di Rice University's Baker Institute di Amerika Serikat.

"(Ini) mungkin dirancang untuk menunjukkan pertunjukan persatuan dalam keluarga al-Saud yang berada di bawah tekanan dari isu-isu seperti penahanan Pangeran Ahmed dan Mohammed bin Nayef," katanya.

Pemerintah Saudi tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari delegasi atau sinyal yang mungkin dikirim oleh komposisinya.

Dalam pendakian yang cepat ke kekuasaan, Pangeran MBS telah menindak saingan dan kritikus sejak dia menggantikan Mohammed bin Nayef (MBN), keponakan Raja Salman, sebagai putra mahkota dalam kudeta istana pada 2017.

Setelah disahkan oleh Dewan Kesetiaan pada tahun yang sama, aksesi MBS adalah otomatis dan tidak diharapkan untuk ditentang.

Pangeran MBS, yang juga menjabat menteri pertahanan, secara ketat mengontrol layanan keamanan negara.

Tetapi para diplomat telah mengidentifikasi penahanan MBN dan Pangeran Ahmed pada Maret 2020 sebagai titik sakit antara Riyadh dan Washington, yang hubungannya telah tegang sejak pembunuhan jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi pada 2018 di Konsulat Saudi di Istanbul.

Pihak berwenang Saudi belum mengomentari penahanan para pengeran tersebut, yang menurut beberapa sumber pada saat itu atas tuduhan pengkhianatan dan digambarkan sebagai upaya pencegahan untuk memastikan kepatuhan dalam keluarga al-Saud.

Sebelum penahanannya, Pangeran Ahmed tidak menonjolkan diri sejak kembali ke Riyadh pada Oktober 2018 setelah perjalanan ke London di mana dia muncul dalam rekaman online untuk mengkritik kepemimpinan Saudi.

Perjalanan ke Abu Dhabi bukan pertama kalinya MBS membawa kerabat bangsawan yang sebelumnya tidak disukai, termasuk mereka yang terjaring dalam pembersihan anti-korupsi.

MBN digantikan sebagai menteri dalam negeri pada 2017 oleh keponakannya; Pangeran Abdulaziz bin Saud bin Nayef.

Pada tahun 2018, Pangeran Turki bin Talal diangkat sebagai Wakil Gubernur Wilayah Asir ketika saudaranya Alwaleed bin Talal, yang ditahan selama pembersihan, sedang merundingkan penyelesaian pembebasan.

Saat dia memberdayakan bangsawan muda dalam posisi otoritas, tindakan Pangeran MBS juga menandakan penyerahan tongkat estafet yang pasti dari generasi Raja Salman dan Pangeran Ahmed—putra Raja Abdulaziz yang masih hidup, yang mendirikan Arab Saudi modern dan diikuti oleh enam keturunan sebagai raja.

“Mohammed bin Salman telah mengimbangi kebencian dari beberapa anggota senior keluarga yang berkuasa dengan merayu pangeran yang lebih muda,” kata Kristin Diwan, sarjana di Arab Gulf States Institute di Washington.
(min)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1306 seconds (10.55#12.26)