Keceplosan, PM Pakistan Sebut Negara Ini Ingin Menggulingkannya

Jum'at, 01 April 2022 - 22:12 WIB
loading...
Keceplosan, PM Pakistan Sebut Negara Ini Ingin Menggulingkannya
PM Pakistan Imran Khan secara tidak sengaja menyebut AS ingin menggulingkannya. Foto/NDTV
A A A
ISLAMABAD - Perdana Menteri (PM) Pakistan Imran Khan mengklaim negara asing sangat ingin melihatnya dicopot dari jabatannya melalui mosi tidak percaya. Meski awalnya ia mengatakan tidak dapat menyebutkan negara yang dimaksud, mantan bintang kriket itu "secara tidak sengaja" menyebut Amerika Serikat (AS) sebagai pelakunya.

"Amerika telah - oh, bukan Amerika tetapi negara asing yang tidak dapat saya sebutkan mengirim pesan kepada pemimpin itu dalam upaya untuk mencampuri politik negaranya," kata Khan dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Kamis, setelah mosi tidak percaya terhadapnya dijadwal ulang, seperti dilansir dari Russia Today, Jumat (1/4/2022).

Media lokal pada hari Kamis melaporkan Khan telah menerima surat pengarahan dari Duta Besar Pakistan untuk AS yang mencakup rekaman seorang pejabat senior dari Washington yang menyiratkan bahwa hubungan antara kedua negara akan membaik tanpa kehadiran Khan.



"Mereka mengatakan bahwa 'kemarahan kami akan hilang jika Imran Khan kehilangan (kekuasaan dari) mosi tidak percaya ini'," klaim Khan, menggambarkan isi surat itu.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price bersikeras bahwa tuduhan itu tidak benar, dengan menyatakan bahwa Washington mengikuti perkembangan di Pakistan tetapi menghormati dan mendukung proses konstitusional Pakistan serta supremasi hukum.

Ini bukan pertama kalinya Khan menuduh Washington mencampuri urusan dalam negeri negara itu dan mencoba mempengaruhi keputusan kebijakannya. Pada hari Minggu, dia membicarakan masalah ini pada rapat umum di mana dia berusaha untuk menarik energi para pendukung ketika oposisi politiknya telah berusaha untuk menggulingkannya dan mengingatkan para pendukungnya selama siaran hari Kamis bahwa Pakistan tidak mendapatkan apa-apa dari mendukung perang AS melawan "teror" kecuali sebuah lebih banyak teroris dan pemboman pesawat tak berawak.

Baca juga: Disuruh Barat Kutuk Invasi Rusia, PM Pakistan Marah: Apakah Kami Budakmu?

Khan telah menolak tunduk pada tekanan Amerika untuk mengutuk Rusia karena mengirim pasukan ke Ukraina, dengan alasan Pakistan tidak mendapatkan apa-apa dengan langkah seperti itu.

Namun, ini membuatnya menjadi target bagi AS dan sekutunya, yang sudah kesal karena negara tetangganya India juga menolak untuk bergabung dalam kampanye sanksi mereka terhadap Moskow.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2247 seconds (10.177#12.26)