Wabah Virus Corona di Wuhan Diduga Terjadi Awal Agustus

loading...
Wabah Virus Corona di Wuhan Diduga Terjadi Awal Agustus
Foto/Ilustrasi/Sindonews
WASHINGTON - Sebuah studi teranyar memunculkan dugaan terbaru terkait wabah virus Corona yang terjadi di Wuhan, China pada akhir tahun lalu. Menurut studi itu gambar satelit tempat parkir rumah sakit di Wuhan serta tren pencarian internet menunjukkan jika virus Corona mungkin telah menyebar di China pada awal Agustus.

Studi yang dilakukan oleh Harvard Medical School yang berbasis di Boston, Massachusetts, Amerika Serikat (AS) menemukan bahwa jumlah mobil yang jauh lebih tinggi di tempat parkir di lima rumah sakit Wuhan pada akhir musim panas dan musim gugur 2019 dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Sementara itu terjadi peningkatan dalam pencarian kata kunci yang terkait dengan penyakit menular di mesin pencari Baidu China.

"Para peneliti melihat peningkatan volume yang tajam dimulai pada Agustus 2019 dan mencapai puncaknya pada Desember 2019," tulis tim yang dipimpin oleh kepala inovasi Rumah Sakit Anak Boston, John Brownstein, dalam pracetak yang dipasang di server DASH Harvard seperti dilansir dari CNN, Selasa (9/6/2020).

Menggunakan gambar dari Oktober 2018, para peneliti menghitung 171 mobil di tempat parkir di salah satu rumah sakit terbesar di Wuhan, Rumah Sakit Tianyou. Data satelit setahun kemudian menunjukkan 285 kendaraan di tempat yang sama, meningkat 67%. Selain itu terjadi peningkatan lalu lintas sebanyak 90% selama periode waktu yang sama di rumah sakit Wuhan lainnya.



"Masing-masing rumah sakit memiliki volume relatif tinggi selama berhari-hari di musim gugur dan musim dingin 2019. Namun, antara bulan September dan Oktober 2019, lima dari enam rumah sakit menunjukkan volume harian relatif tertinggi dari seri yang dianalisis, bertepatan dengan peningkatan level permintaan pencarian Baidu untuk istilah 'diare' dan 'batuk'," tulis mereka.

"Ini semua tentang mencoba menyatukan teka-teki rumit tentang apa yang terjadi pada saat itu," terang Brownstein kepada CNN.

"Data ini sebenarnya sangat menarik karena kami melihat peningkatan pada orang yang mencari penyakit gastrointestinal - diare - yang meningkat pada tingkat yang belum pernah kita lihat sama sekali, secara historis, dan sekarang kita tahu sekarang bahwa gejala gastrointestinal benar-benar penanda penting bagi Covid, "tambahnya.

"Sejumlah besar orang yang akhirnya dinyatakan positif di Wuhan sebenarnya telah menunjukkan gejala diare," ujarnya.

Menggunakan "aliran data yang divalidasi" untuk pengawasan penyakit pernapasan bukanlah hal baru dan ini juga merupakan teknik yang digunakan oleh badan intelijen.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top