Menhan Ukraina: Akan Ada Pembantaian Berdarah Jika Rusia Menyerang

Selasa, 07 Desember 2021 - 23:09 WIB
loading...
Menhan Ukraina: Akan Ada Pembantaian Berdarah Jika Rusia Menyerang
Menhan Ukraina menyebut akan ada pembantaian berdarah jika Rusia menyerang. Foto/Ilustrasi
A A A
KIEV - Menteri Pertahanan Ukraina Oleksiy Reznikov mengatakan akan ada pembantaian yang sangat berdarah jika Rusia memutuskan untuk menyerang negaranya. Ia lantas memperingatkan bahwa orang-orang Rusia juga akan kembali ke peti mati, di tengah kekhawatiran yang meningkat tentang pergerakan pasukan Beruang Merah di perbatasan negara.

Reznikov kemudian mendesak Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden untuk berdiri teguh melawan Moskow. Biden sendiri akan berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir Putin lewat panggilan konferensi video.

"Jika saya dapat menyarankan Presiden Biden, saya ingin dia mengartikulasikan kepada Tuan Putin bahwa tidak ada garis merah dari pihak Kremlin yang harus ada di sini. Garis merah ada di sini di Ukraina dan dunia beradab akan bereaksi tanpa ragu-ragu," kata Reznikov dalam wawancara dengan CNN.

"Gagasan untuk tidak memprovokasi Rusia tidak akan berhasil," tambahnya seperti dilansir dari kantor berita yang berbasis di AS itu, Selasa (7/12/2021).

Pejabat AS dan Barat telah menyatakan keprihatinan atas penumpukan pasukan Rusia di perbatasan Ukraina, dengan Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan pekan lalu bahwa AS harus bersiap untuk semua kemungkinan.

Baca juga: AS, Inggris, dan Kanada Diminta Tempatkan Pasukan di Ukraina



Rusia memiliki kemampuan di sepanjang perbatasan Ukraina untuk melakukan invasi cepat dan segera, termasuk mendirikan jalur pasokan seperti unit medis dan bahan bakar yang dapat mempertahankan konflik berlarut-larut, jika Moskow memilih untuk menyerang, kata dua sumber yang akrab dengan penilaian intelijen Amerika kepada CNN pekan lalu.

Reznikov mengatakan kepada CNN bahwa Ukraina menilai bahwa Rusia saat ini memiliki 95 ribu tentara dalam jarak serang dari Ukraina. Dia juga menambahkan bahwa, karena kekuatan pasukan Ukraina dalam pertempuran, perkiraan AS saat ini bahwa Rusia dapat mengumpulkan 175 ribu tentara untuk menyerang Ukraina adalah perkiraan yang terlalu rendah.

"Jadi, kami memiliki 250 ribu pejabat...anggota tentara kami. Ditambah, saya katakan 400.000 veteran dan 200.000 cadangan. 175.000 tidak cukup untuk pergi ke Ukraina," ujar Reznikov.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1232 seconds (10.101#12.26)