Deretan Ratu Kartel Amerika Latin: Cantik, Kaya dan Kejam

Minggu, 05 Desember 2021 - 09:49 WIB
loading...
Deretan Ratu Kartel Amerika Latin: Cantik, Kaya dan Kejam
Deretan ratu kartel narkoba Amerika Latin: cantik, kaya dan kejam. Foto/The Sun
A A A
JAKARTA - Dunia kartel narkoba di Amerika Latin tidak selalu identik dengan laki-laki. Dunia yang penuh dengan kekerasan dan darah itu juga ternyata digeluti oleh sejumlah perempuan.

Mereka adalah ratu dunia kartel. Mereka cantik, kaya dan benar-benar kejam.

Seringkali sama menakutkannya dengan rekan laki-laki mereka, ratu dunia kartel bertanggung jawab atas segala hal mulai dari perdagangan narkoba hingga perampokan dan bahkan pembunuhan dibalik kehidupan mereka yang glamor.

Dengan pemikiran ini, mari kita lihat kehidupan yang berbahaya dan glamor dari ratu kartel narkoba Amerika Selatan seperti dikutip dari The Sun, Minggu (5/12/2021).

1. Nyonya El Chapo alias Emma Coronel Aispuro

Deretan Ratu Kartel Amerika Latin: Cantik, Kaya dan Kejam


Nama ini mungkin ratu kartel paling terkenal dari mereka semua.

Perempuan California itu mengaku bersalah pada Juni tahun ini pada sidang virtual di Washington untuk membantu suaminya yang juga gembong narkoba asal Meksiko, Joaquin ' El Chapo ' Guzman, mendistribusikan heroin, kokain, mariyuana, dan metamfetamin untuk jangka waktu setidaknya enam tahun.

Dia juga mengakui satu tuduhan pencucian uang, satu tuduhan terlibat dalam transaksi dengan pengedar narkotika asing dan bersekongkol untuk membantu suaminya melarikan diri dari penjara Meksiko pada tahun 2015.

Emma lahir dalam bisnis ini karena ayahnya yang lahir di Meksiko adalah seorang pengedar narkoba, dan di salah satu pestanya pada tahun 2006 dia bertemu El Chapo, pada usia 17 tahun.

Dia kemudian mengikuti kontes kecantikan yang terkenal sebagai tempat berburu para raja narkoba untuk menemukan istri mereka.

Pasangan itu menikah pada hari ulang tahunnya yang ke-18, ketika El Chapo - yang menjalani hukuman seumur hidup di penjara Colorado - berusia 50 tahun.

Emma melahirkan anak kembar mereka, Maria dan Emali, pada tahun 2011.

Minggu ini di pengadilan, dia mengaku merasakan penyesalan sejati atas setiap dan semua kerugian yang dia sebabkan dan meminta semua warga negara AS untuk memaafkannya.

Baca juga: Istri Cantik Gembong Narkoba El Chapo Divonis 3 Tahun Penjara

2. Ratu Pasifik alias Sandra Avila Beltran

Deretan Ratu Kartel Amerika Latin: Cantik, Kaya dan Kejam


Ibu ratu keluarga kartel, Sandra Avila Beltrán, sangat legendaris hingga dia bahkan memiliki sebuah lagu yang ditulis tentang dirinya.

Lagu tahun 2004 berisi lirik: "Semakin indah mawar, semakin tajam durinya."

Dia juga dilahirkan dalam kejahatan - tidak hanya orang tuanya tetapi kakek-neneknya juga terlibat dalam bisnis ini.

Sandra mendapatkan julukan Ratu Pasifik setelah mengirimkan 10 ton kokain dengan armada kapal tuna dari Manzanillo, Meksiko, ke California pada tahun 2001. Kokain ini disita oleh pihak berwenang dan Sandra menghilang.

Dia telah menikah dengan dua petugas polisi yang bergabung dengan kartel - keduanya tewas dalam perang narkoba Meksiko.

Baca juga: Banding Diterima, Ratu Narkoba Meksiko Bebas

3. La Negra alias Jessica Oseguera

Deretan Ratu Kartel Amerika Latin: Cantik, Kaya dan Kejam


Jessica Oseguera (34) adalah putri bos kartel saingan El Chapo, Nemesio Oseguera Cervantes alias El Mencho.

Sehari setelah Nyonya El Chapo muncul di pengadilan, Jessica - yang dikenal sebagai La Negra - dijatuhi hukuman dua setengah tahun karena membantu ayahnya mencuci uang melalui berbagai bisnis mereka, termasuk restoran sushi, resor, dan perusahaan tequila.

El Mencho, yang ada dalam daftar penyelundup paling Dicari, menjalankan Kartel Generasi Baru Jalisco di Meksiko.

Lingkaran brutal itu mencakup 5.000 pembunuh bayaran dengan metode pengiriman pesannya yang khas adalah memenggal kepala musuh dan melarutkan tubuh mereka dalam asam.

Jessica, ibu dua anak, bersikeras bahwa dia tidak terlibat dalam bisnis narkoba dan menulis dalam surat kepada hakim: "Saya menyesali semua yang saya lakukan yang mungkin menyebabkan kerugian."

4. Her Majesty alias Valeska Pereira Monteiro

Deretan Ratu Kartel Amerika Latin: Cantik, Kaya dan Kejam


Valeska Pereira Monteiro (27) berasal dari Brasil. Ia ditangkap pada September saat sedang berlibur. Dia dituduh mengendalikan keuangan sebuah geng di negara bagian Ceara di timur laut.

Dijuluki Her Majesty atau Yang Mulia karena ia menghabiskan "uang berdarahnya" untuk melakukna perjalanan dan gaya hidup mewah.

Ini bukan pertama kalinya dia ditangkap polisi.

Pada tahun 2014, dia ditangkap karena memimpin geng yang merampok rumah dan properti komersial di ibu kota Ceara, Fortaleza.

Tahun lalu, dia tertangkap basah melakukan akuntansi untuk sebuah geng kriminal di Rio de Janeiro dan dipaksa memakai gelang kaki, yang dia rusak pada bulan April ketika dia dianggap sebagai buronan.

5. La Catrina alias Maria Guadalupe Lopez Esquivel

Deretan Ratu Kartel Amerika Latin: Cantik, Kaya dan Kejam


Pada usia 21 tahun Maria Guadalupe Lopez Esquivel, yang dijuluki Dame of Death, terbunuh setelah menjadi terkenal sebagai pemimpin kartel lokal.

Wanita muda itu dikatakan telah terlibat dalam kehidupan geng setelah terjerumus ke dalam pengguna narkotika yang dikenal sebagai "M2," Miguel Fernandez.

Dia meninggalkan kehidupan kota kelas menengah untuk tinggal bersamanya dan penjahat lainnya di Aguililla, Michoacan, pada tahun 2017.

Mereka adalah bagian dari kartel El Mencho yang memperebutkan dominasi dengan Kartel Sinaloanya El Chapo.

Maria tertembak di leher saat baku tembak dan meninggal karena luka-lukanya.

Baca juga: La Catrina, Bos Cantik Geng Narkoba Ditembak Mati Polisi Meksiko

Dalam dokumen yang disita dalam penggerebekan itu, dokumen itu menunjukkan bahwa dia terlibat dalam penculikan, pemerasan dan kegiatan kriminal lainnya, serta memerintahkan dirinya sendiri untuk memimpin para pembunuh kartel.

Dia juga memposting secara teratur di Instagram-nya, membanggakan gaya hidupnya dengan kartel.

6. La Dona alias Luz Irene Fajardo Campos

Deretan Ratu Kartel Amerika Latin: Cantik, Kaya dan Kejam


Luz Irene Fajardo Campos menjalankan jaringan perdagangan narkoba internasional dari Kolombia dengan bantuan dua putranya yang sudah dewasa. Dia juga menggunakan nama alias La Comadre dan La Madrina - kata-kata yang menunjukkan bos besar perempuan.

Tapi dia tidak dilahirkan dalam kehidupan kriminal. Sebaliknya, dia memiliki masa kecil yang cukup indah di selatan, negara bagian Michoacán yang lembab, Meksiko barat.

Ini semua berubah ketika dia masih remaja dan penguasa kejahatan pindah ke daerah itu.

Perkenalannya dengan bisnis narkoba dengan menjual obat bius di jalan California yang menyebabkan dia dideportasi kembali ke Meksiko pada 1990-an.

Dari sana ia memulai karir tiga dekade dan dikatakan bekerja sama dengan putra El Chapo.

Dia mengirim 30 kilo kokain seminggu ke Amerika Serikat (AS) - dia juga menyewa pilot dan membeli jet untuk memindahkan obat-obatannya sebelum ditangkap.

Tak lama setelah dia ditangkap, kedua putranya terbunuh dan jasad mereka yang terbakar terpotong-potong ditinggalkan di dalam kendaraan.

Itu adalah peringatan keras baginya untuk tidak bekerja sama dengan penyelidikan.

Irene ditampar dengan hukuman 22 tahun penjara untuk kejahatan narkoba dan kesehatan mentalnya dikatakan telah memburuk dengan cepat di balik jeruji besi.

Baca juga: Nasib 'La Comadre' Sang Bos Narkoba Meksiko Dibui di AS, Anaknya Dimutilasi
(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1008 seconds (10.177#12.26)