AS Keluarkan Paspor Netral Gender Pertama

Kamis, 28 Oktober 2021 - 04:42 WIB
AS Keluarkan Paspor Netral Gender Pertama
AS keluarkan paspor netral gender alias kategori X untuk pertama kalinya. Foto/Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) untuk pertama kalinya mengeluarkan paspor dengan kategori gender "X" alias paspor netral gender . Kebijakan ini mendapat pujian dari para advokat sebagai kemenangan bersejarah bagi orang-orang non-biner, interseks , dan gender yang tidak sesuai.

Departemen Luar Negeri AS mengumumkan pelancong tak dikenal diizinkan untuk memilih "X" daripada "F" atau "M," untuk wanita atau pria, di bagian jenis kelamin dari dokumen yang dikeluarkan federal.

"Saya ingin menegaskan kembali, pada kesempatan penerbitan paspor ini, komitmen Departemen Luar Negeri untuk mempromosikan kebebasan, martabat, dan kesetaraan semua orang - termasuk orang-orang LGBTQI+," kata juru bicara Deplu AS, Ned Price, dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari New York Post, Kamis (28/10/2021).

Jessica Stern, utusan khusus AS untuk hak-hak LGBTQ, mengatakan langkah terobosan itu membuat pemerintah mempercepat gagasan bahwa seks dan gender tidak selalu hitam dan putih.



Baca juga: Ungkap Kasus Lama, Ajudan Hillary Clinton Mengaku Pernah Alami Serangan Seksual dari Senator AS

“Ketika seseorang memperoleh dokumen identitas yang mencerminkan identitas aslinya, mereka hidup dengan martabat dan rasa hormat yang lebih besar,” kata Stern, menambahkan ada spektrum karakteristik seks manusia.

Para pejabat menolak untuk mengatakan siapa yang telah menerima paspor kategori gender "X", tetapi Dana Zzyym dari Fort Collins, Colorado, mengatakan kepada The Associated Press dalam sebuah wawancara telepon bahwa itu adalah paspornya. Zzyym, yang lebih memilih kata ganti netral-gender, telah terlibat dalam pertempuran hukum dengan pemerintah sejak 2015 terkait paspor.

Zzyym mengajukan gugatan setelah pengajuan paspornya ditolak karena gagal mengidentifikasi dirinya sebagai pria atau wanita pada aplikasi.Menurut dokumen pengadilan, Zzyym menulis "interseks" di atas kotak bertanda "M" dan "F" dan meminta penanda gender "X" sebagai gantinya dalam surat terpisah.

Zzyym (diucapkan Zimm) mengatakan perjuangan untuk jenis kelamin di paspor dengan penunjukan gender yang akurat adalah cara untuk membantu generasi interseks berikutnya memenangkan pengakuan sebagai warga negara penuh yang memiliki hak.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1664 seconds (10.101#12.26)