Inggris Ingin Membeli Drone Tempur Buatan Turki, Akui Kehebatannya

Minggu, 17 Oktober 2021 - 06:01 WIB
loading...
Inggris Ingin Membeli Drone Tempur Buatan Turki, Akui Kehebatannya
Menteri Industri dan Teknologi Turki Mustafa Varank. Foto/anadolu
A A A
ANKARA - Inggris mungkin mempertimbangkan pembelian drone Turki. Kabar itu diungkapkan Menteri Industri dan Teknologi Turki Mustafa Varank pada Jumat (15/10/2021).

Berbicara kepada CNN Turk, Mustafa Varank mengatakan, "Inggris sangat tertarik dengan drone bersenjata Turki. Sekarang, mereka harus memutuskan. Kami memberi mereka opsi. Saat ini, mereka serius mempertimbangkan opsi ini."

Pengumuman Varank muncul setelah komentar dan prediksi serupa yang dia buat awal tahun ini di acara industri pertahanan dan kedirgantaraan di Istanbul, saat dia menyatakan, "Saya percaya bahwa dalam waktu dekat, kita akan melihat Bayraktars dan Ankas (kendaraan udara tak berawak Turki) yang dibeli dari Turki terbang di langit Eropa, juga."

Baca juga: Lebih Dari Sekedar Kedai Kopi, Agen CIA Pakai Starbucks untuk Pertemuan

Drone buatan Turki mendapatkan popularitas di seluruh dunia menyusul keberhasilan dan efektivitasnya dalam pertempuran selama konflik di Suriah, Libya, dan Nagorno-Karabakh tahun lalu.

Baca juga: Israel Ungkap Pembayaran yang Dilakukan pada Kolaborator Palestina



Sejak itu, sejumlah negara telah meminta membeli armada drone dari Turki seperti Bayraktar TB2, termasuk Ukraina, Polandia, Arab Saudi, Irak, Maroko, dan Albania.

Baca juga: Awak ISS Dibangunkan Sirene di Malam Hari, Stasiun Antariksa Berubah 57 Derajat

Inggris juga menunjukkan minat khusus pada drone tempur Turki, dengan Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace memuji mereka sebagai "pengubah permainan" dan sebagai "tantangan nyata" bagi musuh.

UAV juga telah mendorong industri senjata domestik Turki dan meningkatkan nilainya secara keseluruhan, dengan Majelis Eksportir Turki (TIM) mengungkapkan ekspor pertahanan dan penerbangan berjumlah USD2,1 miliar dalam tiga kuartal pertama tahun ini, menandai peningkatan 39% dari tahun lalu USD1,5 miliar.
(sya)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1436 seconds (10.177#12.26)