alexametrics

Diancam Dipenggal, PM Israel Benjamin Netanyahu Lapor Polisi

loading...
Diancam Dipenggal, PM Israel Benjamin Netanyahu Lapor Polisi
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bersama istri dan dua putranya. Foto/Kantor Perdana Menteri Israel/Times of Israel
A+ A-
TEL AVIV - Perdana Menteri (PM) IsraelBenjamin Netanyahu pada hari Senin mengajukan laporan aduan ke kantor setelah dia dan keluarganya mendapat ancaman pembunuhan. Menurutnya, dia dan keluarganya mendapat ancaman pemenggalan kepala.

“Beberapa hari yang lalu saya mengajukan aduan kepada polisi tentang serangkaian ancaman untuk membunuh saya dan keluarga saya. Sayangnya, hari ini (Senin), saya harus mengajukan aduan lain terhadap seorang lelaki yang merinci bagaimana dia bermaksud membunuh saya dan keluarga saya," kata Netanyahu dalam yang menguraikan laporan tersebut dalam sebuah posting di Facebook.

"Kapan media dan kaum kiri, yang tidak berhenti sejenak mencoba untuk menjatuhkan perdana menteri sayap kanan, akhirnya mengutuk hasutan yang tidak teratur dan tak putus-putusnya terhadap saya dan keluarga saya?," lanjut dia, seperti dikutip dari Times of Israel, Selasa (2/6/2020). Pemimpin Israel ini tidak merinci sosok yang membuat ancaman pembunuhan tersebut.



PM Netanyahu dalam beberapa tahun terakhir mengintensifkan serangannya terhadap media dan kelompok sayap kiri, bersama dengan badan-badan penegak hukum, sehubungan dengan investigasi kriminal terhadapnya. (Baca: Khamenei Ingin Lenyapkan Zionis Israel, Netanyahu Marah)

Dia pernah mem-posting tangkapan layar sebuah posting media sosial pada November lalu di akun Facebook-nya. Posting tangkapan layar itu berisi pesan berbunyi; "Arahkan mereka dalam barisan rasa malu ke Alun-alun Sion (pusat Yerusalem) dan hormati kuartet dengan pemenggalan kepala berair diikuti dengan tubuh mereka tergantung di balkon."

"Ambil selokan (drama tentang julukan perdana menteri Bibi), babi betina dan dua anaknya, ya bahkan yang dari acara trivia," lanjut posting tersebut merujuk pada perdana menteri, istri dan dua putranya, Yair dan Avner, yang terakhir di antaranya memenangkan National Bible Quiz pada 2010 dan lebih baru-baru ini muncul di gameshow "The Chase."

Yair Netanyahu, yang tinggal di kediaman utama Yerusalem, adalah seorang konservatif yang telah dikenal karena kurang ajar dan sering trolling media sosial. Pada bulan April, Netanyahu menolak pernyataan putranya setelah dia disebut mengharapkan kematian para pengunjuk rasa sayap kiri pada sebuah demonstrasi di Tel Aviv melawan perdana menteri.

Bulan lalu, aktivis sayap kiri Haim Shadmi dipanggil untuk diinterogasi dengan hati-hati oleh polisi karena diduga mengancam Yair. Shadmi dipanggil ke unit kejahatan berat Lahav 433, menyusul pengaduan yang diajukan oleh perdana menteri, serta pengaduan terpisah yang diajukan oleh Yair Netanyahu sendiri. Shadmi telah menerbitkan karya investigasi di situs Zman Yisrael tentang sistem perawatan kesehatan Israel, yang kemudian diterbitkan The Times of Israel pada bulan lalu.

Bulan lalu, dua orang diinterogasi oleh polisi sehubungan dengan ancaman pembunuhan dan pesan pelecehan lainnya yang dikirim ke Jaksa Agung Avichai Mandelblit. Jaksa Agung itu mendapat kecaman setelah mengajukan tuntutan pidana terhadap Netanyahu. Mandelblit telah mengajukan laporan aduan ke polisi atas ancaman tersebut.

Ketika ditanya tentang ancaman terhadap Jaksa Agung, Netanyahu menjawab; "Saya tidak ingin melihat serangan terhadap siapa pun, termasuk keluarga saya."

Pada bulan lalu, seorang pria Tel Aviv berusia 39 tahun ditangkap karena dicurigai menghasut kekerasan terhadap perdana menteri.

Selama sidang penahanan di Tel Aviv, polisi menyodorkan sejumlah posting yang diterbitkan di Facebook oleh Michael Ronen Agmon, termasuk yang menurutnya Netanyahu perlu "dinetralkan" dan yang lainnya memiliki gambar perdana dikelilingi oleh tengkorak dan frasa berbunyi "Musuh Israel".

Seorang wakil polisi mengatakan kepada hakim selama sidang penahanan bahwa mereka telah menerima rincian tentang Agmon dari Kantor Perdana Menteri.

Petugas polisi itu juga menyodorkan pesan WhatsApp ke pengadilan yang diduga dikirim oleh tersangka, di mana pengirim pesan itu meminta agar Netanyahu dilukai.

Agmon mengatakan kepada pengadilan; "Saya sangat menentang kekerasan dan tidak berniat melakukan apa pun."
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak