Sempat Membantah, AS Akhirnya Akui Serangan Drone di Kabul Tewaskan Warga Sipil

loading...
Sempat Membantah, AS Akhirnya Akui Serangan Drone di Kabul Tewaskan Warga Sipil
Militer AS akhirnya mengakui jika serangan drone di Kabul pada akhir Agustus lalu menewaskan warga sipil. Foto/Los Angeles Times
WASHINGTON - Setelah sempat membantah, militer Amerika Serikat (AS) akhirnya mengakui jika serangan drone di Kabul , Afghanistan , pada bulan Agustus salah sasaran dan menewaskan warga sipil .

Hasil investigasi militer AS menemukan bahwa serangan itu menewaskan 10 warga sipil, tujuh diantaranya adalah anak-anak, dan kendaraan yang ditargetkan bukanlah ancaman yang terkait dengan ISIS-K seperti yang selama ini digaungkan.

Baca juga:AS Bela Serangan Rudalnya meski Bunuh 10 Orang Sekeluarga Tak Bersalah di Kabul

Pengumuman itu disampaikan langsung oleh Komandan Pusat Komando AS, Jenderal Frank McKenzie. Atas kesalahan itu, McKenzie mengucapkan permintaan maaf.



"Serangan ini dilakukan dengan keyakinan yang sungguh-sungguh bahwa itu akan mencegah ancaman yang akan segera terjadi terhadap pasukan kami dan para pengungsi di bandara, tetapi itu adalah kesalahan dan saya menyampaikan permintaan maaf saya yang tulus," katanya.

"Saya bertanggung jawab penuh atas serangan dan hasil yang tragis ini," McKenzie menambahkan seperti dikutip dari CNN, Sabtu (18/9/2021).

Sebelumnya Pentagon menyatakan bahwa setidaknya satu fasilitator ISIS-K dan tiga warga sipil tewas dalam apa yang sebelumnya disebut Ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Mark Milley sebagai "serangan benar" terhadap sebuah kompleks pada 29 Agustus. Namun hasil penyelidikan yang dirilis pada Jumat waktu AS menemukan bahwa semua dari mereka yang tewas di kompleks perumahan itu adalah warga sipil.

Baca juga: Pesawat Tak Berawak AS Serang Mobil Bomber ISIS-K yang Menuju Bandara Kabul

Menjelang serangan itu, operator pesawat tak berawak mengawasi lokasi hingga 4 hingga 5 menit. Saat itu, seorang pengemudi laki-laki meninggalkan kendaraan. Seorang anak sedang memarkir kendaraan dan anak-anak lain hadir di dalam mobil dan halaman – seperti yang telah diberitakan keluarga korban.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top