Marahnya Jenderal Milley karena 13 Tentara AS Tewas Dibom di Kabul

Kamis, 02 September 2021 - 11:09 WIB
loading...
Marahnya Jenderal Milley karena 13 Tentara AS Tewas Dibom di Kabul
Ketua Kepala Staf Gabungan AS, Jenderal Mark Milley, berbagi kesedihan dan kemarahan atas tewasnya 13 tentara AS akibat serangan bom bunuh diri ISIS-K di Kabul. Foto/. Foto/REUTERS/Evelyn Hockstein
A A A
WASHINGTON - Jenderal Mark Milley, Ketua Kepala Staf Gabungan Amerika Serikat (AS), mengatakan dia berbagi "rasa sakit dan kemarahan" serta emosi yang campur aduk dari banyak orang di militer. Kemarahannya dipicu oleh kematian 13 tentara Amerika akibat serangan bom bunuh diri ISIS-K saat evakuasi di bandara Kabul, Afghanistan , pekan lalu.

Hampir 2.500 orang Amerika tewas dalam perang terpanjang Amerika Serikat, termasuk yang terbaru 13 tentara akibat serangan bom bunuh diri di gerbang bandara Kabul. Banyak dari mereka masih bayi ketika serangan 11 September 2001 terjadi, memicu konflik hampir 20 tahun yang lalu.

Baca juga: Jenderal Tertinggi AS Ngotot Serangan Rudal di Kabul Tewaskan Teroris ISIS-K

Taliban, yang digulingkan Amerika dari kekuasaan pada awal perang dan diperjuangkan selama dua dekade, mengambil alih negara itu bulan lalu setelah militer Afghanistan yang dilatih AS runtuh.

"Rasa sakit dan kemarahan saya berasal dari keluarga yang berduka, sama seperti para prajurit yang berada di lapangan," kata Jenderal Angkatan Darat Mark Milley kepada wartawan hari Rabu, yang dilansir Reuters, Kamis (2/9/2021).

Militer AS telah menyelesaikan penarikan dirinya dari Afghanistan pada Senin malam.



Jenderal Milley membuat komentar tersebut pada konferensi pers yang lebih muram daripada perayaan. Dalam sambutan pembukaannya, Milley mengatakan: "Tidak ada kata-kata yang saya atau menteri (pertahanan) atau presiden atau siapa pun akan pernah lakukan untuk membawa orang mati kembali."

Selain 13 tentara yang tewas pada hari Kamis, lebih dari selusin terluka dan dievakuasi secara medis dari Kabul.

"Itu adalah hal yang sulit," kata Milley. "Perang itu sulit. Itu kejam. Itu brutal. Itu tak kenal ampun."
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2143 seconds (11.210#12.26)