AS dan NATO Tarik Pasukan, 'Gelombang' Migrasi Afghanistan Bikin Waswas Eropa

loading...
AS dan NATO Tarik Pasukan, Gelombang Migrasi Afghanistan Bikin Waswas Eropa
Para pemimpin Eropa Tengah khawatir dengan gelombang migrasi Afghanistan pasca penarikan pasukan AS dan NATO. Foto/Ilustrasi
LJUBLJANA - Para pemimpin Eropa Tengah menyuarakan keprihatinan atas apa yang mereka katakan sebagai potensi arus migrasi dari Afghanistan ketika pasukan Amerika Serikat (AS) dan NATO menarik diri dari negara itu. Mereka juga mengeluh bahwa sekelompok kecil negara-negara kuat di dalam Uni Eropa terus melakukan tindakan tanpa masukan dari negara-negara anggota yang lebih kecil atau kurang kaya.

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki Morawiecki mengatakan penarikan pasukan NATO dari Afghanistan dapat memicu masuknya migrasi ke Eropa, di atas arus kedatangan migran dari Afrika.

Sedangkan Perdana Menteri Ceko Andrej Babis mengambil langkah lebih jauh untuk menunjukkan bahwa gelombang migrasi dari Afghanistan merupakan ancaman besar.

ā€œUntuk alasan itu kita harus mampu melindungi perbatasan luar kita,ā€ kata Morawiecki seperti dikutip dari ABC News, Sabtu (10/7/2021).



Baca juga: China Evakuasi Ratusan Warganya dari Afghanistan

Perdana menteri Republik Ceko, Polandia, Hungaria dan Slovakia - semua anggota Uni Eropa dan NATO - berkumpul di Slovenia pada hari Jumat, hanya beberapa hari setelah Bangsa Alpine mengambil alih kepresidenan bergilir Uni Eropa. Negara-negara tersebut membentuk apa yang disebut Grup Visegrad, sebuah badan informal yang bertujuan untuk kerja sama regional yang lebih erat.

Sebagian besar negara-negara Eropa Tengah dan Timur di masa lalu menentang mengizinkan masuk ke Eropa orang-orang yang melarikan diri dari perang dan kemiskinan dari Timur Tengah, Afrika atau Asia.

Hongaria mendirikan pagar di perbatasan selatannya dengan Serbia menyusul gelombang besar migran pada tahun 2016 yang membuat satu juta orang mencapai Eropa Barat.

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban pada hari Jumat mendesak negara-negara Eropa Tengah untuk tetap bersatu dalam masalah migrasi sehingga suara mereka didengar di dalam blok yang beranggotakan 27 negara itu.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top