Serahkan Bukti, Pengacara HAM Desak ICC Selidiki Kejahatan China terhadap Uighur

loading...
Diperkirakan 1 juta orang atau lebih – kebanyakan dari mereka Uighur – telah dikurung di kamp-kamp pendidikan ulang di wilayah Xinjiang barat China dalam beberapa tahun terakhir, menurut para peneliti. Pihak berwenang China telah dituduh memaksakan kerja paksa, pengendalian kelahiran paksa yang sistematis, penyiksaan dan memisahkan anak-anak dari orang tua yang dipenjara.

Beijing menolak tuduhan bahwa mereka melakukan kejahatan. Para pejabat telah menandai kamp-kamp tersebut, yang mereka katakan sekarang ditutup, sebagai pusat pelatihan kejuruan untuk mengajarkan bahasa China, keterampilan kerja dan hukum untuk mendukung pembangunan ekonomi serta memerangi ekstremisme. China menyaksikan gelombang serangan teror terkait Xinjiang sepanjang 2016.

Kedutaan Besar China di Den Haag tidak segera menanggapi email yang meminta komentar tentang berkas pengacara tersebut.

Pekan lalu, sebuah “pengadilan rakyat” yang dibentuk untuk menilai apakah dugaan pelanggaran hak-hak China terhadap orang-orang Uighur merupakan genosida dibuka di London, dengan para saksi menuduh bahwa narapidana di kamp-kamp penahanan untuk orang-orang Uighur secara rutin dipermalukan, disiksa dan dilecehkan.

Pengadilan, yang terdiri dari pengacara, akademisi, dan pebisnis, tidak memiliki dukungan pemerintah Inggris atau kekuatan apa pun untuk memberi sanksi atau menghukum China. Penyelenggara berharap proses pengungkapan bukti secara terbuka akan memaksa tindakan internasional untuk mengatasi dugaan pelanggaran terhadap Uighur.

Baca juga: Negara Timur Tengah Dilaporkan Deportasi Warga Uighur Atas Permintaan Beijing
(ian)
halaman ke-2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top