Membandingkan Israel Menjajah Palestina dengan Belanda Menjajah Indonesia

loading...
Membandingkan Israel Menjajah Palestina dengan Belanda Menjajah Indonesia
Peta awal cikal bakal Israel dari masa ke masa yang terus menggerus wilayah Palestina berdasarkan data UN OCHA. Foto/Al Jazeera
GAZA - Pecahnya perang antara kelompok perlawanan Palestina di Jalur Gaza dengan militer Israel memunculkan narasi perjuangan melawan penjajah.

Bagi publik Indonesia, termasuk kalangan politisi, apa yang dialami Palestina saat ini tak berbeda jauh dengan nasib Indonesia saat dijajah Belanda.

Zionis Israel gencar mengumbar propaganda dengan melabeli kelompok-kelompok perlawanan di Gaza, terutama Hamas, dengan sebutan teroris. Pelabelan ini mendapat sokongan dari Amerika Serikat (AS) dan sejumlah negara Eropa.



Baca juga: Densus 88 Bakal Dikerahkan ke Papua Barat, Australia: Itu Wewenang Indonesia

Propaganda seperti itu juga mirip dengan yang dilakukan kolonial Belanda terhadap pejuang-pejuang Indonesia dengan label "ekstremis", "pemberontak" dan narasi-narasi antagonis lainnya. Bahkan kolonial Belanda pernah menggunakan diksi "inlander" sebagai sebutan kaum pribumi Indonesia.

Israel Menjajah Palestina

Di puncak bukit di bagian utara Galilea, sebuah gereja kecil berdiri sendiri dikelilingi oleh puing-puing. Itu adalah bangunan terakhir yang tersisa dari desa Iqrit di Palestina, yang dikosongkan dan dihancurkan setelah berdirinya Negara Israel pada 15 Mei 1948.

“Tempat ini sangat berarti bagi kami, mengingatkan kami dari mana kami berasal,” kata Samer Toume, yang kakek neneknya termasuk di antara 600 orang Kristen yang diusir dari Iqrit oleh Pasukan Pertahanan Israel (IDF) hampir tujuh dekade lalu.

Kisah Iqrit, seperti dikutip Open Democracy, mirip dengan 530 desa lainnya yang diratakan dengan tanah dalam proses yang kemudian dikenal dunia sebagai pendirian Israel—dan bagi orang Palestina dikenal sebagai "Nakba", diksi Arab untuk "malapetaka".

Orang Yahudi Eropa pertama mendarat di pantai Palestina dan mendirikan pemukiman awal pada abad ke-19. Pada tahun 1948, pasukan Zionis secara sistematis mengambil alih tanah, mengusir orang-orang dari rumah mereka dan melepaskan banyak orang untuk hidup sebagai pengungsi di daerah kantong yang terisolasi.



Fondasi Israel berakar pada proyek kolonial yang telah memodernisasi wajahnya tetapi terus menundukkan Palestina pada pendudukan militer, perampasan tanah, dan hak-hak yang tidak setara. Tujuh puluh tahun kemudian, luka Nakba masih terbuka, karena Israel melarang lebih dari 5 juta pengungsi Palestina untuk kembali—sambil menjamin kewarganegaraan bagi siapa saja yang dapat menunjukkan diri sebagai keturunan Yahudi.

“Israel tidak membiarkan orang Palestina kembali ke tanah mereka. Di Iqrit, kami hanya diperbolehkan kembali sebagai orang mati untuk dimakamkan di sini," kata Samer, 28, sambil menunjuk ke sebuah kuburan tidak jauh dari gereja. Kegiatan lain seperti membangun kembali rumah yang hancur atau bercocok tanam, tetap ilegal.

Baca juga: Tolong Palestina, Politisi Pakistan Desak Negaranya Membom Atom Israel
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top