Jatuh Tak Terkendali, Pentagon Lacak Roket 21 Ton China

loading...
Jatuh Tak Terkendali, Pentagon Lacak Roket 21 Ton China
Pentagon lacak keberadaan roket Long March 5B milik China yang jatuh tidak terkendali ke Bumi. Foto/spaceflightnow.com
WASHINGTON - Militer Amerika Serikat (AS) tengah melacak puing-puing roket China saat jatuh tidak terkendali ke Bumi dengan kecepatan ribuan mil per jam. Roket tersebut kembali jatuh ke Bumi setelah peluncuran pertama stasiun ruang angkasa baru di milik Beijing.

Juru bicara Pentagon Mike Howard dalam sebuah pernyataan Skuadron Kontrol Luar Angkasa ke-18 Angkatan Luar Angkasa AS akan merencanakan lintasan roket Long March 5B saat memasuki kembali atmosfer, mencatat bahwa jalur pastinya tidak akan diketahui selama beberapa hari.

"Komando Luar Angkasa AS mengetahui dan melacak lokasi Long March 5B China di luar angkasa, tetapi titik masuk yang tepat ke atmosfer bumi tidak dapat ditentukan sampai beberapa jam setelah masuk kembali," katanya, memberikan kesan puing-puing itu bisa jatuh pada 8 Mei seperti dikutip dari Russia Today, Rabu (5/5/2021).



Baca juga: Roket 21 Ton China Jatuh Diluar Kendali ke Bumi, Ditakutkan Jatuh di New York

Sementara itu, ia juga mengatakan skuadron akan memberikan pembaruan harian tentang roket dan lokasinya melalui situs web khusus.

Pesawat itu dikirim ke orbit akhir bulan lalu, memulai proyek selama 18 bulan untuk membangun stasiun ruang angkasa pertama China. Peluncuran yang dilakukan pada 30 April lalu sukses menempatkan modul pertama stasiun - dijuluki Tianhe, atau Harmony of the Heavens - ke orbit rendah Bumi, yang akan digabungkan dengan dua modul yang lebih kecil, Wentian (Quest for the Heavens) dan Mengtian (Dreaming of the Heavens). Sementara tahap roket 21 ton itu terlepas dari modul Tianhe sebagaimana dimaksud, ia tidak dapat bermanuver ke jalur deorbiting yang aman untuk masuk kembali secara terkontrol.

Lintasan roket yang tidak pasti dilaporkan dalam beberapa jam setelah peluncuran, meskipun Pentagon hanya mengakui masalah tersebut pada hari Selasa, seperti halnya badan antariksa Rusia Roscosmos, yang mengatakan sedang melacak roket dan mengharapkan pesawat tersebut untuk kembali ke Bumi sekitar 8 Mei. Jaringan Pengawasan dan Pelacakan Luar Angkasa Uni Eropa juga mengatakan sedang memantau situasi tersebut.

Baca juga: Ambisius, China Luncurkan Modul Inti Stasiun Antariksa Punya Sendiri

Sementara sejumlah outlet media perusahaan di AS melaporkan berita itu dengan nada yang mengerikan, dengan peringatan Forbes dan CNN tentang roket China yang tidak terkendali, astrofisikawan Universitas Harvard, Jonathan McDowell, menegaskan bahwa pesawat itu tidak perlu khawatir.

“Saya tidak berpikir orang harus berhati-hati. Risiko bahwa akan ada beberapa kerusakan atau akan menimpa seseorang cukup kecil - tidak dapat diabaikan, itu bisa saja terjadi - tetapi risiko bahwa hal itu akan mengenai Anda sangat kecil. Jadi saya tidak akan kehilangan waktu tidur sedetik pun karena ini atas dasar ancaman pribadi,” ujarnya.



"Ada banyak hal yang lebih besar yang perlu dikhawatirkan," imbuhnya.

Di tempat lain, McDowell membandingkan roket China dengan upaya pertama NASA atas stasiun ruang angkasa, Skylab, yang memasuki orbit yang membusuk dan hancur berantakan di atmosfer pada 1979 setelah badan tersebut tidak dapat memperbaiki jalur penerbangannya, menyebarkan puing-puing di seluruh Samudera Hindia dan sebagian Australia.

Baca juga: Roket Luar Angkasa China Bakal Jatuh ke Bumi, Ini yang Dikhawatirkan

Masuk kembali yang tidak terkendali bukanlah hal yang tidak biasa dalam penerbangan luar angkasa, termasuk di Beijing. Hampir tepat satu tahun yang lalu, Long March 5B lainnya memasuki atmosfer Bumi tanpa arah, akhirnya jatuh ke Samudra Atlantik. Ukuran besar roket China, bagaimanapun, membedakan mereka dari masuknya kembali lainnya.

Setelah selesai, stasiun luar angkasa China yang baru akan menjadi yang kedua yang saat ini beroperasi, di samping Stasiun Ruang Angkasa Internasional (ISS), sebuah upaya kolaborasi dari badan antariksa Amerika, Rusia, Jepang, Eropa dan Kanada. Pada bulan April, Rusia mengatakan akan menarik diri dari ISS pada tahun 2025, dan sebagai gantinya akan fokus pada proyek stasiun ruang angkasa barunya sendiri, ROSS.

Sebelum ISS, Rusia mengoperasikan stasiun ruang angkasa modular pertama, Mir, yang diluncurkan pada tahun 1986 dan dinonaktifkan pada tahun 2001, putus di atas Pasifik Selatan.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top