Perceraian Bill dan Melinda Gates Diyakini Akan Mengguncang Filantropi

Rabu, 05 Mei 2021 - 11:20 WIB
loading...
A A A
“Itu sebenarnya adalah bagian dari kepribadian publiknya, identitas publiknya dan kita semua bisa melihatnya terjadi,” sambungnya.

Sebagai pemain dominan dalam pembangunan dan kesehatan global, yayasan ini memiliki pengaruh yang sangat besar sebagai donor swasta terbesar untuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Itulah mengapa komentar terbaru dari Bill Gates tentang melindungi hak intelektual bagi produsen vaksin virus Corona membuat kesal beberapa pakar kesehatan global. Gates telah menentang pembagian paten intelektual untuk vaksin COVID-19, dengan alasan bahwa proses pembuatan vaksin perlu pengawasan. Beberapa kritikus menyalahkan sentimennya karena mengutamakan keuntungan daripada pasokan.

“Sangat mengecewakan mendengarnya,” kata Lawrence O. Gostin, seorang profesor hukum kesehatan global di Universitas Georgetown.

“Ini bukan hanya masalah sampingan; itu adalah masalah paling penting yang dihadapi dunia saat ini," cetusnya.

Baca juga: Bill Gates dan Melinda Cerai: Bagaimana Harta Gono Gini Rp2.529 Triliun Dibagi?

Karena yayasan telah lama berdiri dengan staf profesional yang besar, para ahli mengatakan bahwa perubahan apa pun yang mungkin terjadi karena perceraian kemungkinan besar akan meningkat dan terjadi dalam jangka waktu yang lama.

Perombakan, menurut McGoey, bahkan bisa bermanfaat untuk yayasan yang dikelola oleh tiga wali: Gates dan Buffett. Dia menyarankan bahwa memiliki organisasi yang dijalankan dengan begitu ketat oleh sekelompok kecil orang belum tentu baik untuk menciptakan keragaman ide, dan untuk memastikan bahwa perspektif ideologis yang berbeda terwakili secara luas.

Meskipun pertanyaan telah beredar tentang bagaimana perceraian dapat memengaruhi janji pasangan untuk menyumbangkan sebagian besar kekayaan mereka ke yayasan, Susan Moss, seorang pengacara perceraian yang berbasis di New York yang telah bekerja dengan klien dengan kekayaan bersih yang besar, mengatakan itu seharusnya tidak terjadi.

Dengan komitmen filantropis, kata Moss, biasanya ada tiga tes untuk menentukan bagaimana hal itu akan dimainkan dalam proses perceraian.

“Kedua pasangan perlu mengetahuinya, kedua pasangan harus setuju dan komitmen harus sudah terjadi sebelumnya, dan bukan setelah perceraian,” katanya. Ketiga cabang telah bertemu dalam kasus ini.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2712 seconds (11.252#12.26)