Pakar Militer: Insiden Kapal Selam Nanggala-402 Pukulan Moral bagi Indonesia

loading...
Pakar Militer: Insiden Kapal Selam Nanggala-402 Pukulan Moral bagi Indonesia
Kapal selam KRI Nanggala-402 yang dinyatakan hilang kontak sejak Rabu (21/4/2021) pukul 04.30 WITA di perairan Bali. Foto/Antara/Syaiful Arif
JAKARTA - Pakar militer mengatakan insiden hilang kontak kapal selam KRI Nanggala-402 Angkatan Laut Indonesia bersama 53 awak di perairan Bali menjadi pukulan moral bagi militer negara ini.

Alasannya, fakta bahwa banyak peralatan militer sudah uzur tapi tantangan dari militer asing ada di depan mata. Tantangan eksternal itu, termasuk dari China yang pernah berseteru dengan Indonesia di perairan Natuna.

Baca juga: Eks Komandan Nuklir Inggris: Jika Sesuatu Terjadi, Kapal Selam Nanggala-402 Mustahil Ditemukan

Kapal selam Type 209 buatan Jerman itu hilang kontak sejak Rabu dan hingga hari ini (23/4/2021) masih dalam pencarian.

Natalie Sambhi, direktur eksekutif Verve Research—sebuah penelitian kolektif multidisiplin yang berfokus pada militer Asia Tenggara—mengatakan kepada Al Jazeera bahwa insiden tersebut menunjukkan perlunya Indonesia untuk mempertahankan sistemnya, dalam hal peralatan angkatan bersenjata dan tentaranya, penerbang dan awak kapal.



“Mengingat usia beberapa platform Angkatan Laut Indonesia, ini tidak mengejutkan sama sekali, tetapi mengecewakan,” katanya.

"Ini bisa menjadi pukulan moral di saat Indonesia benar-benar membutuhkan sistem pertahanan maritim yang kuat. China, terutama, telah meningkatkan skala serangannya di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Asia Tenggara, melawan Indonesia dan terutama terhadap Filipina akhir-akhir ini," paparnya.

Indonesia sebelumnya memiliki 12 armada kapal selam, meski kini hanya mengoperasikan lima, dua di antaranya termasuk KRI Nanggala-402.

Tiga lainnya adalah kapal selam yang lebih modern buatan Korea Selatan. Ada juga rencana untuk membeli lebih banyak kapal selam dari Korea Selatan pada tahun 2024, meskipun Sambhi mengatakan bahwa ini sangat dibutuhkan mengingat Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di dunia.

“Angkatan Laut adalah salah satu pilar pertahanan maritim, termasuk yang lainnya seperti penjaga pantai (coast guard), tetapi lima kapal selam untuk negara kepulauan yang begitu besar sayangnya tidak cukup,” ujarnya.



Negara ini terdiri dari lebih dari 17.000 pulau, dan sengketa maritim telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir, terutama dengan China yang kapal penangkap ikannya ditemukan beroperasi secara ilegal di perairan Natuna, Indonesia.

Dalam "Interim Analysis" yang diterbitkan dalam laporan internal, TNI AL berspekulasi bahwa mungkin terjadi pemadaman listrik di KRI Nanggala-402 yang membuat tidak mungkin untuk mengontrol kapal atau meminta prosedur darurat termasuk mengaktifkan tombol darurat yang akan memungkinkan kapal selam untuk muncul kembali ke permukaan laut.

Laporan tersebut menambahkan bahwa kapal selam itu diperkirakan jatuh ke kedalaman antara 600 dan 700 meter (1.968-2.296 kaki) dan keberadaan minyak mungkin mengindikasikan kerusakan tangki bahan bakar atau retak karena tekanan air laut.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top