Analis Duga 25 Pesawat Militer China Simulasikan Serangan terhadap Kapal Induk AS

loading...
Analis Duga 25 Pesawat Militer China Simulasikan Serangan terhadap Kapal Induk AS
Kapal induk USS Theodore Roosevelt dan rombongan kapal perang Amerika Serikat. Foto/US Navy/MC2 Casey Scoular
TAIPEI - Sebanyak 25 pesawat militer China, termasuk jet tempur dan pembom, menyerbu zona identifikasi pertahanan udara (ADIZ) Taiwan, Senin. Namun, para analis militer Taipei menduga manuver itu sebenarnya sebagai simulasi serangan terhadap kapal induk Amerika Serikat (AS).

Serbuan 25 pesawat militer itu bertepatan dengan kehadiran Kelompok Tempur Kapal Induk USS Theodore Roosevelt di utara Filipina, dan terjadi beberapa jam setelah Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menegaskan kembali "komitmen serius" Washington untuk Taiwan dan pertahanan dirinya.

Baca juga: Eks Pejabat AS Kunjungi Taipei, China Latihan Tempur Dekat Taiwan

Penerbangan militer Beijing hampir setiap hari terkonsentrasi di sekitar barat daya ADIZ Taiwan—dekat Selat Bashi dan pintu masuk ke Laut China Selatan—meningkat lebih lanjut pada hari Senin ketika 14 pesawat tempur J-16 dan empat pembom berat H-6K termasuk di antara 25 pesawat PLA yang menembus zona udara antara Taiwan dan Pulau Pratas.

Operasi pesawat China tersebut, yang merupakan serbuan satu hari terbesar sejak pencatatan dimulai oleh Taipei, menjadikan total 76 pesawat yang telah menyerbu ADIZ Taiwan sejak pencatatan dimulai.



Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan melaporkan serangan pesawat tempur PLA berjumlah 81, 40 dan 54 selama Januari hingga Maret.

Chieh Chung, seorang peneliti di Association of Strategic Foresight di Taipei, mengatakan PLA telah menempatkan penekanan lebih lanjut pada "pelatihan tempur yang sebenarnya" dan melihat Selat Bashi sebagai lokasi strategis penting yang memberikan akses ke Pasifik Barat, di mana ia kemudian dapat melancarkan serangan ke daratan AS.

Chieh mengatakankepada CNA, media yang didanai pemerintah Taiwan, bahwa wajar jika operasi militer China meningkat frekuensinya di lepas barat daya Taiwan.

Data pelacakan kapal publik menempatkan Kelompok Tempur Kapal Induk USS Theodore Roosevelt di utara pulau Luzon Filipina pada hari Senin. Chieh berteori bahwa Angkatan Udara PLA kemungkinan mengambil kesempatan untuk menjadikan kapal induk AS itu sebagai objek simulasi serangan.

Data pelacakan juga menunjukkan Kelompok Siap Amfibi Makin Island lebih jauh di Laut Cina Selatan, tempat aset Angkatan Laut AS telah melakukan latihan bersama selama akhir pekan.



Analisis itu juga dibagikan oleh Su Tzu-yun, seorang senior fellow di Institut Penelitian Pertahanan dan Keamanan Nasional yang didukung Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan. Su, yang menunjuk ke masing-masing muatan rudal anti-kapal seberat 15 ton J-16, mengatakan; "Operasi PLA ditujukan pada kelompok tempur kapal induk AS".

Financial Times melaporkan serangan simulasi serupa pada bulan Januari, ketika militer China mengirim total 28 pesawat tempur ke Taiwan pada akhir pekan pelantikan Presiden Joe Biden.

Baca juga: Gerombolan 25 Pesawat Militer China Serbu ADIZ Taiwan

Su, yang menjadi penasihat Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan, telah mengidentifikasi pola operasi udara PLA di sekitar Taiwan. "Mereka cenderung melonjak di tengah persepsi peningkatan hubungan AS-Taiwan," katanya.

Itu dapat mencakup pernyataan Menlu AS Blinken di NBC's Meet the Press pada hari Minggu waktu Washington, ketika dia mengatakan invasi China ke Taiwan "akan menjadi kesalahan serius".

Sementara itu, media pemerintah China mengaitkan operasi PLA hari Senin dengan pedoman baru Departemen Luar Negeri untuk interaksi antara pejabat AS dan Taiwan.
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top